Mengenal Lebih Dalam Keunikan Manusia Tibet

Desa di Tibet

Dataran Tibet merpakan salah satu daerah yang berada di wilayah Cina. Kawasn ini berada di ketinggian 13 ribu kaki dari daratan, bisa anda bayangkan seberapa tingginya wilayah tersebut? Berada di daerah pegunungan menyebabkan kultur masyarakatnya berbeda dengan penduduk Cina kebanyakan. Daerah Tibet secara geografis masuk ke teritorial negara Cina, namun pada kenyataannya daerah ini memiliki otonomi sendiri yang tidak mau disamakan dengan Cina.

Penduduk di Tibet memiliki keunikan tersendiri, ras penduduk disana masih sama seperti warga mayoritas Cina dengan ciri-ciri kulit kuning langsat, mata sipit dan tubuhnya tidak terlalu tinggi. Perbedaan yang mencolok antara penduduk Tibet dan penduduk di daerah sekitarnya ialah penduduk asli Tibet memiliki siklus usia lebih dari 100 tahun. Anda bisa bayangkan bukan? Di Indonesia saja rata-rata usia penduduk paling tua hanya 150 tahun, itupun sangat jarang ditemukan. Daerah Tibet memiliki suhu cukup rendah karena berada di pegunungan es, penduduk lokal mengandalkan kebutuhan hidup dari hutan dan sungai.

Penduduk asli Tibet tidak hanya unik namun mereka juga ramah terhadap para wisatawan. Bagi anda yang berkunjung ke wilayah ini sempatkan untuk mengajak ngobrol masyarakat lokal. Karena kultur yang masih kental, mereka memiliki keyakinan yang masih kolot. Kebanyakan penduduk di Tibet masih mempercayai adanya kekuatan magis, kekuatan di luar nalar manusia yang biasa disebut sebagai animisme-dinamisme. Layaknya penduduk lainnya, penduduk Tibet memiliki mata pencaharian masing-masing sehingga kegiatan mereka banyak dilakukan di luar rumah.

Anak-Anak di Tibet

Dari hasil riset yang disponsori oleh Agen Sbobet, awalnya penduduk asli daerah Tibet juga berasal dari daerah lain, entah karena alasan apa telah berpindah tempat tinggal di daerah pegunungan es dengan suhu minus sekian derajat celcius. Orang yang tidak terbiasa menghirup udara dingin tentunya tidak akan tahan, namun berbeda dengan pendduk lokal Tibet. Nampaknya mereka telah terbiasa dengan hawa dingin yang seakan menusuk kulit perut. Adaptasi yang diakukan oleh penduduk asli Tibet cukup ekstrim, manusia lain pasti tidak mampu hidup lebih lama di daerah tersebut. Hal inilah yang menyebabkan umur penduduk asli Tibet cenderung panjang.

Ahli biologi mengatakan bahwa cara adaptasi yang dilakukan oleh penduduk Tibet tidak semata-mata karena kultur dan kebiasaan. Ada salah satu jenis gen dalam tubuh penduduk yang dikenal dengan sebutan gen Epas1 dimana gen tersebut memungkinkan sistem tubuh menarik oksigen sebanyak-banyaknya, anehnya kemampuan tersebut berbeda dengan manusia pada umumnya. Kemampuan gen epas1 yaitu bisa menarik oksigen tanpa membentuk sel darah merah baru, padahal manusia pada umumnya ketika menghadapi daerah dengan suhu rendah maka secara otomatis tubuh akan menyesuaikan dengan cara menarik oksigen sebanyak-banyaknya untuk menghasilkan lebih banyak sel darah merah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *