Fenomena Unik di Tibet, Daerah yang Menjunjung Tinggi Tradisi Buddha

Fenomena Unik di Tibet, Daerah yang Menjunjung Tinggi Tradisi Budha

Tibet merupakan salah satu provinsi yang terletak di China. Tibet juga dikenal sebagai provinsi dengan wilayah yang paling tinggi di bumi. Pasalnya, Tibet berada di ketinggian 16.000 kaki atau setara dengan 4.500 meter. Selain dikenal dengan keunikan letak geografisnya, Tibet juga terkenal akan tradisinya yang masih kental. Salah satunya yaitu tradisi yang dilakukan oleh para biksu sejak jaman dahulu kala dan masih tetap lestasi hingga kini. Tradisi yang masih di emban oleh para biksu di Tibet yaitu menyatukan diri dan lebih dekat dengan Tuhan. Salah satunya yaitu dengan menerapkan postur singa saat tidur. Tradisi ini sangat erat kaitannya dengan pengalaman spiritual. Biksu yang melakukan hal ini yaitu Khenpo Acho. Setelah wafat, biksu ini mendapatkan fenomena spiritual yang cukup unik dimana disebut dengan “rainbow body”.

Fenomena ini tentu sangatlah unik bahkan hanya terjadi pada orang-orang tertentu saja. Biksu ini sudah meninggal pada September tahun 1998 namun, tubuhnya masih terjaga dengan baik tanpa adanya tambahan bahan pengawet. Fenomena ini menjadi bahan perbincangan di seluruh antero dunia karena sangatlah unik. Selain itu, biksu Khenpo Acho tidak pernah memiliki riwayat penyakit sebelum meninggal. Setelah waktu wafatnya, tubuh biksu yang sudah menjadi jasad ini justru mengeci bahkan bisa mengeluarkan pelangi dari tubuhnya. Biksu Khenpo Acho wafat pada usianya yang sudah cukup tua yaitu 80 tahun. Menurut pemain yang berkunjung kesana, biksu ini sudah mencapai pembebasan atau tidak terikat dengan hal duniawi sehingga berhasil menjadi seorang Buddha. Saat wafat di usia 80 tahun, biksu ini mengalami sebuah fenomena pembubaran fisik. Fenomena yang cukup unik dengan adanya pelangi di tubuhnya menjadi suatu hal yang menarik untuk diketahui. Dengan melakukan tradisi yang sudah dijalankan dari jaman dahulu hingga menginjak ke posisi Buddha, jasad biksu ini menjadi bersih dan bercahaya. Bahkan jasadnya yang menyusut hingga menyerupai anak yang berusia 8 tahun.

Fenomena Unik di Tibet, Daerah yang Menjunjung Tinggi Tradisi Budha

Tak hanya itu saja, selain mengalami fenomena rainbow body, jasad biksu ini juga mengeluarkan wewangian yang sangat menyenangkan. Namun, seiring dengan berjalannya waktu, jasad biksu ini tidak hanya menyusut tetapi berkurang hingga tersisa kuku dan juga rambut. Kuku dan rambut merupakan dua bagian tubuh manusia yang tidak mudah lapuk. Menurut sejumlah pakar spiritual, ketika tubuh manusia yang sudah wafat mengalami penyusutan mengartikan bahwa seseorang tersebut sudah mencapai posisi yang dekat dengan Sang Buddha. Hal ini masih banyak diyakini oleh masyarakat Tibet. Sehingga tidak heran jika Tibet menjadi salah satu wilayah yang masih menjunjung tinggi tradisi. Seperti yang dilakukan oleh para biksu dimana melakukan tradisi tidur posisi singa serta duduk posisi teratai. Sehingga seorang biksu bisa bersemedi dan memurnikan hatinya hingga akhir hayatnya.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming