Mengenal Lebih Dekat dengan Tibet “Negeri Atap Dunia”

Negeri Atap Dunia

Siapa yang tidak mengenal salah satu daerah yang ada di China yaitu Tibet. Tibet saat ini sudah banyak sekali terkenal di banyak negara. Sebagian besar orang mengenal Tibet dari julukannya yaitu “Negeri Atap Dunia”. Julukan ini sangat menggambarkan wilayah Tibet yang mana berada di sebuah dataran tinggi. Tibet berada di sebuah daerah dengan ketinggian diatas 4.500 meter. Daerah ini memiliki letak geografis yang sangat tinggi bahkan daerah yang berada di titik ketinggian ini memiliki pasokan oksigen yang cukup sedikit. Dibandingkan dengan daerah China yang berada di dataran tinggi dibawah 4000 meter. Meskipun begitu, tak sedikit pelancong yang masih bertekad untuk mengunjungi dataran tinggi yang satu ini karena selain memiliki panorama yang indah juga memiliki budaya dan tradisi yang sangat kental.

Tibet merupakan salah satu negara yang pernah di invasi oleh China hingga akhirnya merdeka dan menjadi salah satu provinsi bagian dari China. Tibet sendiri sudah ada sejak 1300 tahun yang lalu. Sehingga memiliki warisan budaya dan tradisi yang cukup banyak. Bahkan, saking banyaknya budaya dan tradisi yang masih dianut oleh para penduduknya, membuat Tibet terdaftar sebagai salah satu warisan budaya oleh Unesco pada tahun 1994. Dengan letak geografisnya yang cukup istimewa dan kadar oksigen di udara yang sangat sedikit, tak membuat penduduk Tibet memiliki angka harapan hidup yang pendek.

Bahkan karena kondisinya yang sangat langka, sebagian besar penduduk Tibet mewarisi suatu gen yang memungkinkan mereka tetap hidup dan bertahan di daerah tersebut. Selain itu, Tibet juga terkenal memiliki banyak sekali tradisi dan budaya yang menarik. Mulai dari budaya pemakaman langit yang ekstrem, poliandri dimana perempuan memiliki banyak suami hingga berbagai budaya yang masih kental dengan agama budha lainnya. Tradisi-tradisi ini masih dijunjung tinggi dan dilaksanakan hingga saat ini.

Selain itu, penduduk Tibet dikenal sebagai seorang vegan atau vegetarian. Masyarakat Tibet sangat jarang sekali bahkan tidak pernah mengkonsumsi aneka macam daging. Masyarakat Tibet tidak akan mengkonsumsi makanan yang berupa daging atau makanan yang terbuat dari daging pada hari rabu. Penduduk Tibet memiliki makanan khas tersendiri yang bernama Tsemba. Makanan ini terbuat dari bahan gandum serta air. Hal unik lainnya yang dimiliki Tibet yaitu penduduknya gemar sekali mengkonsumsi teh. Sama seperti penduduk di negara Jepang, penduduk Tibet suka meminum teh dengan berbagai rasa. Mulai dari manis hingga pahit yang banyak dikonsumsi oleh sebagian besar orang di dunia. Namun, cita rasa teh asli buatan penduduk Tibet yaitu rasanya asin. Penduduk Tibet banyak membuat teh yang dicampurkan dengan mentega. Sehingga rasa tehnya akan terasa asin dan gurih.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming