Biarkan Fakta Membeberkan Kebohongan: 5 Pertanyaan Untuk Dalai Lama – Sejak Maret tahun ini, Dalai Lama ke-14 kembali aktif di luar negeri. Sibuk menerima wawancara dan menghadiri pertemuan, dia membual tentang usahanya untuk hak asasi manusia, demokrasi dan kebebasan Tibet.

Biarkan Fakta Membeberkan Kebohongan: 5 Pertanyaan Untuk Dalai Lama

tibetinfo – Dia mengklaim bahwa orang-orang Tibet “menderita di neraka di bumi,” dan hanya Tibet di masa lalu yang merupakan “Tibet bebas”. Pernyataan Dalai Lama mengabaikan kebenaran dan mengacaukan yang benar dan yang salah. Mereka tidak sejalan dengan fakta yang sulit dan bertentangan dengan emosi semua orang Tionghoa, termasuk orang Tibet.

Baca Juga : Konflik Atas Tibet: Penyebab Inti dan Kemungkinan Solusi

Pertanyaan Pertama: Mengapa Dalai Lama menolak mengakui bahwa Tibet secara historis adalah milik Cina?

Selama pertemuan peringatan 50 tahun dari apa yang disebut “pemberontakan damai rakyat Tibet” pada 10 Maret 2009, Dalai Lama mengklaim bahwa “Mengakui bahwa Tibet secara historis adalah milik China adalah tidak masuk akal dan tidak masuk akal.”

Pada tanggal 22 April 1956, Dalai Lama, pada saat itu Ketua Komite Persiapan Daerah Otonomi Tibet, berseru, “Mulai sekarang, rakyat Tibet melepaskan diri dari perbudakan imperialis dan belenggunya selamanya dan kembali ke keluarga dari tanah air.”

Namun hari ini, Dalai Lama dengan terang-terangan menyangkal fakta bahwa Tibet telah menjadi bagian dari Tiongkok sejak zaman kuno. Kata-katanya tidak memiliki tujuan selain membuat “dasar sejarah” dan “rasionalitas realistis” untuk tujuan “kemerdekaan Tibet”.

Menurut materi sejarah, mulai Dinasti Yuan, otoritas pusat China telah mulai menjalankan yurisdiksi administratif yang valid dan tidak dapat disangkal atas Tibet. Masalah kedaulatan adalah masalah mendasar. Tujuan Dalai Lama menyangkal kedaulatan historis Tiongkok di wilayah Tibet adalah untuk menemukan dasar hukum bagi “kemerdekaan Tibet”, “semi-kemerdekaan”, atau “kemerdekaan terselubung”.

Saat ini, negara-negara di dunia mengakui Tibet sebagai bagian dari Tiongkok. Tidak ada satu negara pun yang percaya bahwa Tibet adalah negara merdeka, dan tidak ada satu negara pun yang mengakui apa yang disebut “pemerintahan dalam pengasingan” yang dipimpin oleh Dalai Lama. Ini adalah sikap resmi, formal, dan khidmat yang dimiliki oleh pemerintah di seluruh dunia.

Lian Xiangmin, seorang peneliti di China Tibetology Research Center (CTRC), mengatakan di antara klasifikasi linguistik dunia, baik bahasa Tibet maupun bahasa China termasuk dalam keluarga linguistik yang sama. Ada sejumlah besar kata dalam bahasa Tibet yang diperkenalkan dari bahasa Tionghoa selama periode sejarah yang berbeda, dan pengobatan tradisional Tibet mengandung banyak esensi teoretis dan pengalaman praktis dari pengobatan Cina Han dan pengobatan tradisional Cina.

Konfusianisme dan doktrin Konfusius dan Mencius juga telah meresap ke dalam budaya tradisional Tibet, dan Konfusius disebut “Raja Sumber Daya Tak Terbatas” di Tibet. Argumen sepihak yang menggunakan ciri-ciri etnis Tibet sebagai pembenaran kemerdekaan adalah tidak masuk akal.

Zhang Yun, seorang peneliti di CTRC, mengatakan bahwa sejarah telah membuktikan bahwa apa yang disebut “masalah Tibet” dan “kemerdekaan Tibet” adalah produk dari invasi ke China oleh imperialis dan konspirasi mereka untuk memecah belah negara. Selama tahun-tahun pengasingannya di luar negeri, Dalai Lama tak henti-hentinya mengarang segala macam kebohongan sesuai dengan perubahan situasional dan kesukaan beberapa orang Barat.

Dia bahkan mengklaim bahwa Tibet adalah negara yang sepenuhnya merdeka ketika Tentara Pembebasan Rakyat China masuk, dan bahkan sekarang Tibet masih merupakan negara merdeka di bawah pendudukan yang tidak sah. Tujuannya tidak lain adalah untuk menciptakan “dasar sejarah” dan “rasionalitas realistis” untuk “kemerdekaan Tibet” dengan meminta bantuan dari kekuatan anti-Cina di barat.

Pertanyaan ke-2: Apakah ini merupakan “pemberontakan damai melawan represi” yang dilancarkan oleh pasukan reaksioner Tibet pada tahun 1959?

50 tahun yang lalu, pada 10 Maret, kelompok reaksioner kelas atas Tibet yang dipimpin oleh Dalai Lama melancarkan pemberontakan bersenjata karena takut kehilangan status penguasa mereka dan menentang Reformasi Demokratis. Segera setelah pemberontakan bersenjata gagal, Dalai Lama melarikan diri ke India dan mendirikan apa yang disebut “pemerintahan sementara”.

Selama 10 Maret, pertemuan peringatan 50 tahun dari apa yang disebut “pemberontakan damai rakyat Tibet melawan represi Komunis Tiongkok di Tibet”, Dalai Lama memperindah pemberontakan bersenjata 50 tahun lalu dan menyebutnya sebagai “pemberontakan damai melawan represi.”

Meskipun Dalai Lama berulang kali membantahnya, tiga surat yang ditulisnya saat itu mengungkapkan kebenaran sejarah dari apa yang disebut “pemberontakan damai”. Setelah pemberontakan bersenjata pecah di Lhasa pada 10 Maret 1959, Dalai Lama menulis tiga surat kepada pejabat Tentara Pembebasan Rakyat yang ditempatkan di Tibet pada 11, 12 dan 16 Maret.

Yang membahayakan saya, mereka menggunakan alasan untuk melindungi keselamatan saya. Saya mencoba menekan tindakan mereka.” “Kegiatan ilegal dari kelompok reaksioner membuat saya sedih. Saya sekarang berusaha keras untuk mengatasi peristiwa yang diprovokasi untuk membuat perpecahan antara Pemerintah Pusat dan pemerintah daerah dengan alasan melindungi keselamatan saya.”

Namun, lima puluh tahun kemudian, Dalai Lama menarik kembali kata-katanya dan memutarbalikkan fakta, mengatakan bahwa “pelaku kejahatan” dan “kelompok reaksioner” ini, yang pernah dia akui dengan tegas, dipaksa untuk melakukan itu dan pemberontakan bersenjata hanya akan terjadi. sebuah “pemberontakan damai melawan represi”. Ini menginjak-injak kata damai yang indah.

Lhagpa Phuntshogs, Direktur Jenderal CTRC, mengatakan bahwa perwakilan pemberontak mengadakan pertemuan pada 10 Maret 1959, di mana mereka memutuskan untuk meluncurkan kampanye “kemerdekaan Tibet”. Pada tanggal 13 Maret, markas besar pasukan reaksioner memberikan perintah atas nama “kongres rakyat negara Tibet merdeka” bahwa, “untuk berperang melawan Partai Komunis dan memenangkan perjuangan bersenjata untuk kemerdekaan Tibet, semua orang , dari usia 18 hingga 60 tahun, harus bergegas ke Lhasa tanpa penundaan, membawa senjata, amunisi, dan makanan mereka sendiri.”

Pada tanggal 20 Maret, pemberontak melancarkan serangan bersenjata terhadap Partai yang berbasis di Lhasa, organ pemerintah dan militer, perusahaan dan institusi publik. Reaksioner tingkat atas di Tibet mulai dengan mengkhianati rakyat Tibet dan akhirnya ditinggalkan oleh rakyat Tibet dan rakyat Tionghoa dari semua etnis lainnya. Tentara Pembebasan Rakyat telah meraih kemenangan total dengan menumpas pemberontakan di Lhasa hanya dalam waktu dua hari.

Pada tanggal 28 Maret, Dewan Negara mengeluarkan perintah yang membubarkan pemerintah lokal Tibet, memberi wewenang kepada Komite Persiapan Daerah Otonomi Tibet untuk menjalankan fungsi pemerintah lokal Tibet, dan memerintahkan Komando Area Militer untuk menumpas pemberontakan secara menyeluruh. Dengan itu, misi memadamkan pemberontakan tercapai dalam waktu kurang dari dua tahun.

Tiga surat yang ditulis oleh Dalai Lama pada waktu itu benar-benar mengungkap kebenaran sejarah dari apa yang disebut “pemberontakan damai rakyat Tibet melawan represi Komunis China di Tibet.” Sikap yang dipegang Dalai Lama hari ini sama sekali berbeda dengan pendapatnya tentang pemberontakan pada saat itu.

Pertanyaan ke-3: Apakah Dalai Lama meminta PLA untuk mundur dari Tibet dan semua orang Tionghoa Han pergi?

Selama pertemuan peringatan 50 tahun dari apa yang disebut “pemberontakan damai rakyat Tibet melawan represi Komunis Tiongkok di Tibet” yang diadakan pada 10 Maret, Dalai Lama mengklaim, “Saya tidak pernah mengatakan bahwa Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) harus mundur dari Tibet. “

Zhou Yuan, seorang peneliti di CTRC, mengatakan bahwa dalam “rencana perdamaian lima poin untuk Tibet” yang diusulkan oleh Dalai Lama pada tahun 1987 di AS, dia dengan jelas menulis hitam putih bahwa “pendirian zona perdamaian di Tibet akan membutuhkan penarikan pasukan dan instalasi militer Tiongkok,” “hanya penarikan pasukan Tiongkok yang dapat memulai proses rekonsiliasi yang sejati,” dan “penarikan pasukan merupakan sinyal penting yang menunjukkan bahwa ada kemungkinan untuk membangun hubungan yang berarti dengan Han Cina atas dasar persahabatan dan kepercayaan di masa depan.”

Dalam poin kedua dari proposalnya dia berkata, “Agar orang Tibet dapat bertahan hidup sebagai suatu bangsa, perpindahan penduduk harus dihentikan dan pemukim Tionghoa kembali ke Tiongkok.” Dalam ” Menurut asumsi Dalai Lama, setelah pasukan Tiongkok ditarik, dia akan mengadakan “konferensi perdamaian internasional” dan membangun “Wilayah Tibet” menjadi “zona perdamaian internasional”.

Menurut materi propaganda tentang pendekatan “jalan tengah” yang dikeluarkan pada tahun 2005 oleh “pemerintah di pengasingan” Tibet, “proposal Strasbourg” diajukan oleh Dalai Lama dan ditentukan secara demokratis, dan karenanya, tidak boleh diubah. Samdhong Rinpoche, “perdana menteri” dari “pemerintahan di pengasingan” Tibet juga menyatakan pada tahun 2008 bahwa masalah inti adalah tidak adanya pasukan di wilayah otonom.

Oleh karena itu, persyaratan separatis Dalai Lama untuk penarikan pasukan dan pemindahan Cina Han dari Tibet adalah isi dasar dari pendekatan “jalan tengah”. Dalai Lama tidak meninggalkan keyakinan seperti itu apalagi dia terus mengajukan persyaratan baru yang lebih tidak masuk akal dan kasar.

Ahli Tibet mencatat bahwa pasukan memberikan pelestarian dasar kedaulatan negara dan integritas teritorial, keamanan nasional, dan stabilitas sosial. Tidak ada negara yang setuju untuk menarik pasukannya dari wilayahnya sendiri. Lian Xiangmin, seorang peneliti di CTRC, mengatakan dengan tegas bahwa, “Jika China tidak memiliki pasukan di Tibet, tidak akan ada cara bagi Pemerintah Pusat untuk mengawasi pertahanan nasional.” Oleh karena itu, pendapat Dalai Clique tidak hanya bertentangan, tetapi juga merupakan kebohongan untuk menipu orang lain.

Pertanyaan ke-4: “Shangri-La” milik siapakah Tibet kuno itu?

Dalai Lama terus menyombongkan diri bahwa Tibet sebelum Reformasi Demokrasi adalah “Tibet yang merdeka”, tempat yang penuh dengan hak asasi manusia, persamaan dan kebebasan. Zhang Yun, seorang peneliti di CTRC, mengatakan bahwa Dalai Clique masih memuji perbudakan feodal, menyebutnya surga di mana manusia hidup selaras dengan alam, memperindah penindasan kejam terhadap budak oleh pemilik budak sebagai ciri budaya Tibet. yang benar-benar meremehkan sejarah. “Namun, bahkan kebohongan yang paling indah pun tidak dapat menghapus kenangan kelam dari Tibet kuno.”

Ahli Tibet AS Tom Grunfeld mengatakan bahwa meskipun beberapa mengklaim bahwa sebelum tahun 1959 orang biasa Tibet dapat menikmati teh susu sebanyak yang mereka inginkan, daging dalam jumlah besar dan beragam sayuran, sebuah survei tahun 1940 yang dilakukan di Tibet timur menunjukkan bahwa 38 persen keluarga tidak pernah memilikinya. teh untuk diminum, 51 persen tidak mampu membeli ghee, dan 75 persen terkadang harus makan rumput liar yang direbus dengan tulang sapi dan tepung oat atau kacang. “Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa Tibet adalah Shangri-La utopis.”

Berbeda sekali dengan ini, sebelum Reformasi Demokrasi pada tahun 1959, Dalai Lama sendiri memiliki 160.000 liang (satu liang sama dengan 50 gram) emas, 95 juta liang perak, lebih dari 20.000 keping perhiasan dan barang giok, dan lebih dari 10.000 potongan dari semua jenis sutra, satin, dan mantel bulu yang berharga. Keluarganya memiliki 27 rumah bangsawan, 30 peternakan, dan lebih dari 6.000 petani budak dan penggembala.

Semua biara dan bangsawan Tibet kuno memiliki penjara atau sel penjara pribadi di mana mereka dapat menyiapkan alat penyiksaan mereka sendiri dan mendirikan pengadilan klandestin untuk menghukum budak dan budak. Banyak borgol, belenggu, tongkat dan instrumen untuk penyiksaan kejam termasuk mencungkil mata dan merobek tendon ditemukan di Biara Ganden.

Di lembaga administrasi biara swasta yang didirikan oleh Trijang Rinpoche, guru junior Dalai Lama ke-14, di Deqingzong, lebih dari 500 budak dan biksu miskin telah dipukuli sampai mati atau terluka. Juga 121 orang dipenjara, 89 dibuang, 538 dipaksa menjadi budak, 1.025 dipaksa ke pengasingan dan 484 wanita diperkosa.

Orang-orang dibagi menjadi tiga kelas dan sembilan kelas menurut hukum lama Tibet. Nyawa kelas atas “bernilai sejumlah emas yang setara dengan berat tubuh mereka”, sedangkan nyawa kelas bawah, “termasuk wanita, gelandangan, pandai besi, dan tukang daging”, “semurah sepotong jerami”. tali.”

Seperti kata pepatah di Tibet kuno, “ada tiga pisau memotong para budak: kerja keras tanpa akhir, pajak yang berat dan tingkat bunga yang tinggi; tiga jalan terbentang di hadapan para budak: melarikan diri dari kelaparan, menjadi budak atau mengemis.” Mantan budak berkata, “Dengan mata air yang menetes di atasnya, bebatuan mengumpulkan lumut hijau selama ribuan tahun; air mata yang mengalir di pipi kita menunjukkan bahwa kebencian kita sedalam laut!” Orang tidak bisa tidak bertanya: Apakah ini “Tibet bebas”?

V. Ovqinnikov, seorang komentator senior untuk Pravda, menunjukkan bahwa “benar-benar tidak masuk akal dan tidak tahu malu” untuk menggambarkan Dalai Lama ke-14 sebagai “pelindung hak asasi manusia,” dan bahwa “Dalai Lama harus bertanggung jawab atas ketidakmanusiawian dan sistem perbudakan feodal yang kejam.”

Pertanyaan ke-5: Apakah orang Tibet bebas dan bahagia atau “menderita di neraka di bumi?”

Pada tanggal 10 Maret, pada peringatan 50 tahun pertemuan yang disebut “pemberontakan damai rakyat Tibet melawan represi Komunis Tiongkok di Tibet,” Dalai Lama secara provokatif mengatakan bahwa rakyat Tibet telah “menderita di neraka dunia” setelah Reformasi Demokratis di Tibet.

Lebih dari 50 tahun yang lalu, Dalai Lama yang sama, Ketua Komite Persiapan Daerah Otonomi Tibet, yang, pada pertemuan pengukuhan Komite Persiapan, menegaskan bahwa “Perjanjian Tujuh Belas Pasal” memungkinkan rakyat Tibet untuk “sepenuhnya menikmati semua hak persamaan etnis, dan mulai berjalan di jalur kebebasan dan kebahagiaan yang diterangi matahari.”

Mana yang lebih baik, Tibet lama atau Tibet baru? Ini adalah satu juta emansipasi budak Tibet yang memiliki keputusan akhir untuk pertanyaan ini.

Baru-baru ini, wartawan mengunjungi keluarga Tenzin Pasang, warga desa Gaba, sebuah desa di Kota Najin di Lhasa. Tenzin Pasang, 68 tahun, sangat emosional saat bercerita kepada wartawan tentang perkembangan dan perubahan selama 50 tahun terakhir. ÔÇťOrang tua saya dan semua leluhur saya adalah budak dari Biara Sera. Keluarga saya tidak memiliki properti, rumah, tanah, dan kebebasan pribadi, dan pada malam hari, kami harus berbagi kamar dengan ternak.

Jika beberapa orang mengklaim bahwa Tibet kuno adalah baik, itu tidak lebih dari rumor,” katanya. Setelah Reformasi Demokrasi, perubahan yang menggemparkan terjadi pada keluarganya. Berkat proyek perumahan berpenghasilan rendah yang dilaksanakan di Daerah Otonomi Tibet pada tahun 2006, keluarga Tenzin Pasang mengalami perubahan dramatis pada kondisi perumahan mereka. Dia menambahkan bahwa dengan 25.000 yuan subsidi pemerintah, 25,

Lahir dari keluarga miskin di Tibet kuno, Qiangba Puncog, Ketua Pemerintah Rakyat Daerah Otonomi Tibet, telah mengalami perubahan zaman dan menjadi saksi mata banyak peristiwa bersejarah besar. Dia berkata bahwa sebelum tahun 1959, Tibet di bawah pemerintahan Dalai Lama adalah masyarakat perbudakan feodal yang lebih gelap dan lebih terbelakang daripada masyarakat abad pertengahan di Eropa.

“Neraka yang hidup” adalah kata yang paling tepat untuk menggambarkan masyarakat di Tibet kuno. Dia mencatat bahwa selama 50 tahun terakhir sejak Reformasi Demokratis, perubahan besar telah terjadi di Tibet, ekonomi dan masyarakatnya telah membuat lompatan dalam pembangunan, dan siapa pun yang berpikiran objektif dan yang telah mengunjungi Tibet mengetahui semua tentang itu.

Selama 50 tahun terakhir, laju perkembangan dan kemajuan Tibet telah membuktikan penegasan Dalai Lama 50 tahun yang lalu, yaitu bahwa “Perjanjian Tujuh Belas Pasal” telah memungkinkan rakyat Tibet untuk “menikmati sepenuhnya semua hak kesetaraan etnis, dan mulai untuk berjalan di jalan kebebasan dan kebahagiaan yang diterangi matahari” untuk menjadi kenyataan.

Sistem sosial di Tibet telah membuat lompatan bersejarah, dan orang-orang Tibet sejak saat itu memasuki era baru di mana mereka menjadi penguasa Tibet. Yang paling menakjubkan dalam reformasi yang menjangkau jauh ini adalah perubahan drastis yang telah dibawa ke nasib satu juta budak. Saat ini, di antara semua deputi NPC, 20 berasal dari Daerah Otonomi Tibet. Di antara mereka, 12 orang berasal dari suku Tibet, satu dari suku Monba dan satu lagi dari suku Lhoba.

Perekonomian telah bergerak maju dengan pesat. Dari tahun 1959 hingga 2008, PDB Tibet meningkat dari 174 juta yuan menjadi 39,591 miliar yuan, meningkat 65 kali jika memperhitungkan inflasi, tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 8,9 persen. Sejak 1994, pertumbuhan PDB tahunan Tibet telah mencapai 12,8 persen, lebih tinggi dari tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata seluruh negeri. Dari tahun 1959 hingga 2008, PDB per kapita Tibet meningkat sebesar 13.719 yuan, dari 142 yuan menjadi 13.861 yuan.

Standar hidup masyarakat telah meningkat secara dramatis, dan kondisi penghidupan dan pembangunan telah meningkat pesat. Sebelum Reformasi Demokrasi, para petani dan penggembala di Tibet tidak memiliki alat produksi apapun. Mereka berhutang hampir sepanjang hidup mereka, yang tidak berarti apa-apa untuk pendapatan bersih mereka.

Pada tahun 2008, pendapatan bersih per kapita para petani dan penggembala Tibet mencapai 3.176 yuan. Sejak tahun 1978, pendapatan bersih per kapita para petani dan penggembala Tibet terus meningkat sebesar 10,1 persen per tahun, dan sejak tahun 2003, telah meningkat sebesar 13,1 persen per tahun.

Ismael Sergio Ley Lopez, mantan duta besar Meksiko untuk China, telah empat kali berkunjung ke Tibet. Setiap kali dia berada di sana, dia memiliki banyak pikiran dan perasaan. Dia percaya bahwa orang yang belum pernah ke Tibet tidak berhak mengkritik Tibet, karena mereka tidak memahami Tibet yang sebenarnya dan upaya yang dilakukan oleh pemerintah China untuk membangun dan mengembangkan Tibet.

“Saya memiliki banyak teman Tibet yang secara bertahap menjadi kaya dengan melakukan perjalanan antara Tibet dan Beijing melakukan bisnis kerajinan tangan. Ketika ekonomi Tibet dan Cina pedalaman menjadi lebih terintegrasi, lebih banyak kebahagiaan dapat terlihat di wajah orang Tibet. Dari senyuman mereka, saya dapat melihat kegembiraan di hati mereka.”