Special message to the visitors

In this area you can put any information you would like, such as: special offers, corporate motos, greeting message to the visitors or the business phone number.

This theme comes with detailed instructions on how to customize this area. You can also remove it completely.

Tibetinfo.net – Jaringan Berita Tibet mulai dari berita politik dan info menarik lainnya

Pencarian Seorang Penulis untuk Menggali Akar Kerusuhan Tibet – Generasi Tionghoa telah diajari bahwa orang Tibet berterima kasih kepada Tiongkok karena telah membebaskan mereka dari “feodalisme dan perhambaan”, namun protes orang Tibet, termasuk bakar diri , terus meletus menentang kekuasaan Tiongkok.

Pencarian Seorang Penulis untuk Menggali Akar Kerusuhan Tibet

tibetinfo – Dalam “ Tibet dalam Penderitaan: Lhasa 1959 ”, akan diterbitkan pada bulan Oktober oleh Harvard University Press, penulis kelahiran China Jianglin Li mengeksplorasi akar kerusuhan Tibet dalam pendudukan China atas Tibet pada 1950-an, yang berpuncak pada Maret 1959 dengan People’s Pengeboman Lhasa oleh Tentara Pembebasan dan penerbangan Dalai Lama ke India. Dalam sebuah wawancara, dia membagikan temuannya.

Baca Juga : China Melakukan Pemindahan Orang Tibet Dalam Pakaian Aksi Lingkungan

Anda telah menarik kesejajaran antara pembunuhan di Lhasa pada tahun 1959 dan penumpasan militer tahun 1989 terhadap protes pro-demokrasi di Beijing.

China lebih mampu menutupi tindakannya di Lhasa pada tahun 1959, sebelum munculnya liputan media global seketika, tetapi keduanya memiliki banyak kesamaan. Dalam keduanya, Komunis Tiongkok menggunakan kekuatan militer untuk menghancurkan pemberontakan rakyat, dan keduanya melibatkan pembantaian warga sipil yang mengerikan. Tetapi bagi orang Tibet, yang membedakan pembantaian Lhasa adalah perasaan pahit mereka terhadap China sebagai kekuatan pendudukan asing. Orang Tibet ditundukkan dengan paksa, dan mereka masih memprotes hari ini.

Apa yang terjadi pada tahun 1959?

Krisis dimulai pada pagi hari tanggal 10 Maret, ketika ribuan warga Tibet berkumpul di sekitar istana Norbulingka Dalai Lama untuk mencegahnya pergi. Dia telah menerima undangan untuk pertunjukan teater di markas besar Tentara Pembebasan Rakyat, tetapi desas-desus bahwa Cina berencana untuk menculiknya memicu kepanikan umum.

Bahkan setelah dia membatalkan perjalanannya untuk menenangkan para demonstran, mereka menolak untuk pergi dan bersikeras tetap tinggal untuk menjaga istananya. Demonstrasi tersebut termasuk protes keras terhadap pemerintahan Tiongkok, dan Tiongkok segera melabeli mereka sebagai “pemberontakan bersenjata”, yang memerlukan tindakan militer. Kira-kira seminggu setelah kekacauan dimulai, Dalai Lama diam-diam melarikan diri, dan pada 20 Maret, pasukan Tiongkok memulai serangan bersama di Lhasa. Setelah mengambil alih kota dalam hitungan hari,

Mengapa Dalai Lama melarikan diri ke India?

Terutama dia berharap untuk mencegah pembantaian. Dia pikir kerumunan di sekitar istananya akan bubar begitu dia pergi, merampok dalih Cina untuk menyerang. Nyatanya, kepergiannya pun tidak dapat mencegah pertumpahan darah yang terjadi, karena Mao Zedong telah mengerahkan pasukannya untuk “pertarungan terakhir” di Tibet.

Ketika Dalai Lama pergi, dia tidak berencana pergi jauh ke India. Dia berharap untuk kembali ke Lhasa setelah merundingkan perdamaian dengan Cina dari keamanan pedalaman Tibet. Tapi begitu dia mendengar tentang kehancuran di Lhasa – beberapa hari dalam perjalanannya – dia menyadari bahwa rencana itu tidak lagi dapat dilakukan.

Mengapa orang Tibet takut orang Cina akan menculik Dalai Lama?

Bagi orang Tibet, dia adalah makhluk suci, yang harus dilindungi dengan segala cara. Dia telah melakukan perjalanan ke Beijing untuk bertemu Mao pada tahun 1954 tanpa memicu protes massal. Akan tetapi, pada tahun 1959, ketegangan telah meningkat, dan orang Tibet punya alasan untuk khawatir undangan teater Tiongkok mungkin merupakan jebakan.

Masalahnya sebenarnya dimulai di wilayah Tibet di dekat provinsi China Yunnan, Sichuan, Qinghai, dan Gansu, rumah bagi sekitar 60 persen populasi Tibet. Ketika Komunis Tiongkok memaksakan kolektivisasi pada para pengembara dan petani Tibet ini pada paruh kedua tahun 1950-an, hasilnya adalah bencana besar. Kerusuhan dan pemberontakan menyebar seperti api. Komunis menanggapi dengan kekuatan militer, dan terjadilah pembantaian yang mengerikan. Pengungsi mengalir ke Tibet, membawa cerita horor mereka ke Lhasa.

Beberapa laporan yang paling menakutkan berkaitan dengan hilangnya para pemimpin Tibet di Sichuan dan Qinghai. Merupakan kebijakan partai untuk mencoba mencegah pemberontakan Tibet dengan memikat orang-orang terkemuka Tibet dari komunitas mereka dengan undangan ke jamuan makan, pertunjukan, atau kelas belajar yang mana banyak yang tidak pernah kembali. Orang-orang di Lhasa mengira Dalai Lama bisa menjadi yang berikutnya.

Anda telah mendokumentasikan pembantaian orang Tibet di provinsi China pada akhir 1950-an.

Pada tahun 2012, saya berkendara melintasi Qinghai ke tempat terpencil yang diceritakan oleh seorang pengungsi Tibet tua di India kepada saya: sebuah jurang di mana banjir satu tahun menjatuhkan semburan kerangka, menyumbat Sungai Kuning. Dari uraiannya, saya mengidentifikasi lokasinya sebagai Drongthil Gully, di pegunungan Prefektur Otonomi Tibet Tsolho.

Saya telah membaca di sumber-sumber Cina tentang kampanye besar melawan orang Tibet di daerah itu pada tahun 1958 dan 1959. Sekitar 10.000 orang Tibet seluruh keluarga dengan ternak mereka telah melarikan diri ke perbukitan di sana untuk melarikan diri dari orang Cina.

Di Drongthil Gully, Tiongkok mengerahkan enam resimen darat, termasuk infanteri, kavaleri, dan artileri, dan sesuatu yang belum pernah didengar orang Tibet: pesawat terbang dengan bom 100 kilogram. Beberapa orang Tibet yang bersenjata kepala rumah tangga pengembara biasanya membawa senjata untuk melindungi ternaknya balas menembak,

Saya bertanya-tanya tentang kerangka sampai saya melihat tempat itu sendiri, dan kemudian tampaknya masuk akal. Sungai di dasar jurang di sana mengalir ke bagian Sungai Kuning yang relatif sempit. Di daerah terpencil seperti ini, pasukan Tiongkok diketahui mundur setelah menang, meninggalkan tanah berserakan dengan mayat.

Orang Tibet di Sichuan, Yunnan, Gansu, dan Qinghai sudah berada di bawah administrasi nominal China ketika Komunis mengambil alih pada tahun 1949. Bagaimana Tibet dianeksasi? Itu adalah tujuan Mao sejak dia berkuasa. Tibet “berlokasi strategis,” katanya pada Januari 1950, “dan kita harus mendudukinya dan mengubahnya menjadi demokrasi rakyat.”

Dia mulai dengan mengirim pasukan untuk menyerang Tibet di Chamdo pada bulan Oktober 1950, memaksa orang Tibet untuk menandatangani Perjanjian 17 Poin untuk Pembebasan Damai Tibet, yang menyerahkan kedaulatan Tibet ke China.

Selanjutnya, Tentara Pembebasan Rakyat berbaris ke Lhasa pada tahun 1951, pada saat yang sama mengabaikan janji Tiongkok dalam perjanjian untuk membiarkan sistem sosial politik Tibet tetap utuh menyelundupkan sel Partai Komunis bawah tanah ke kota untuk membangun kehadiran partai di Tibet. .

Sementara itu, Mao sedang mempersiapkan pasukannya dan menunggu saat yang tepat untuk menyerang. “Waktu kita telah tiba,” katanya pada Maret 1959, memanfaatkan demonstrasi di Lhasa. Setelah menaklukkan kota tersebut, Tiongkok membubarkan pemerintah Tibet dan di bawah slogan “pertempuran dan reformasi serentak” memberlakukan program Komunis penuh di seluruh Tibet, yang berpuncak pada pembentukan Daerah Otonomi Tibet pada tahun 1965.

Bagaimana Mao mempersiapkan militernya untuk Tibet?

Mao menyambut baik kampanye untuk menekan pemberontakan minoritas di perbatasan China sebagai praktik perang di Tibet. Ada senjata baru untuk dikuasai pasukannya, belum lagi tantangan pertempuran yang tidak biasa di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet.

Senjata baru itu termasuk 10 pembom Tupolev TU-4, yang diberikan Stalin kepada Mao pada tahun 1953. Mao mengujinya dalam serangan udara di tiga biara Tibet di Sichuan, dimulai dengan Jamchen Choekhor Ling, di Lithang. Pada tanggal 29 Maret 1956, ketika ribuan tentara Tiongkok berperang melawan orang Tibet di biara, dua pesawat baru dikerahkan.

Orang-orang Tibet melihat “burung” raksasa mendekat dan menjatuhkan beberapa benda aneh, tetapi mereka tidak tahu apa-apa tentang pesawat terbang, atau bom. Menurut catatan Tiongkok, lebih dari 2.000 orang Tibet “dimusnahkan” dalam pertempuran tersebut, termasuk warga sipil yang mencari perlindungan di biara.

Mao menggunakan pasukannya yang paling berpengalaman di Tibet. Jenderal Ding Sheng dan Angkatan Darat ke-54, veteran Perang Korea, telah memperoleh pengalaman menekan pemberontakan minoritas di Qinghai dan Gansu pada tahun 1958 sebelum menuju ke Tibet pada tahun 1959.

Seberapa sering militer China digunakan untuk melawan orang Tibet, dan berapa banyak korban di pihak Tibet?

Kami tidak memiliki jumlah pasti pertemuan militer, karena banyak yang tidak tercatat. Perkiraan terbaik saya berdasarkan bahan-bahan resmi China umum dan rahasia adalah sekitar 15.000 di semua wilayah Tibet antara tahun 1956 dan 1962. Angka korban yang tepat sulit didapat, tetapi menurut dokumen rahasia militer China yang saya temukan di perpustakaan Hong Kong, lebih dari 456.000 orang Tibet “dimusnahkan” dari tahun 1956 hingga 1962.

China Melakukan Pemindahan Orang Tibet Dalam Pakaian Aksi Lingkungan – Di bawah pakaian perlindungan lingkungan, Partai Komunis Tiongkok (PKT) di Tibet melakukan penindasan terhadap para pengembara lokal, dan membendung banyak sungai yang berasal dari atap dunia , sebuah laporan media mengatakan, menyebut tindakan itu sebagai ‘pencucian hijau’. Istilah greenwashing, diciptakan oleh ahli lingkungan Jay Westerveld adalah “praktik menafsirkan suatu kegiatan sebagai lebih ramah lingkungan daripada yang sebenarnya,” Global Order melaporkan.

China Melakukan Pemindahan Orang Tibet Dalam Pakaian Aksi Lingkungan

tibetinfo – Sejak 2006, PKC telah menerapkan program skala besar untuk mempercepat relokasi dan menetapnya populasi nomaden, yang dipandang oleh pihak berwenang sebagai bodoh, terbelakang dan tidak rasional, yang ‘penggembalaan berlebihan’ menyebabkan kerusakan signifikan pada ekosistem padang rumput Tibet, kata laporan itu.

Baca Juga : Tahanan politik Tibet Dalam Kesehatan Yang Buruk Dikatakan Akan Dibebaskan Dari Penjara

Penggembalaan tradisional yang dipraktikkan oleh pengembara Tibet sangat penting untuk padang rumput Tibet; teknik mereka memindahkan kawanan mereka dari padang rumput musim panas ke padang rumput musim dingin dengan cara rotasi membantu menghindari penggembalaan berlebihan. Ini memperbarui padang rumput, meningkatkan habitat satwa liar dan membantu mempertahankan dataran tinggi Tibet, tambah laporan itu.

Kasus Pika adalah masalah terkait lainnya yang belum mendapat perhatian yang layak. Pika adalah mamalia kecil asli, yang secara luas dianggap sebagai spesies kunci untuk keanekaragaman hayati padang rumput. Namun, kampanye yang mencirikan pika sebagai hama karena kebiasaan mereka memakan tumbuh-tumbuhan dan menggali liang di bawah tanah dan kualitas padang rumput yang memburuk telah berlangsung di dataran tinggi Tibet selama 30 tahun terakhir.

Baru-baru ini, China memobilisasi 10.000 orang di daerah Ngapa untuk meracuni dan memusnahkan marmut dari padang rumput, mengklaim bahwa mereka menyebabkan degradasi padang rumput. Yang benar adalah bahwa proyek keracunan pika ini berpotensi meracuni semua mamalia dan burung di ekosistem yang ditopang oleh dataran tinggi Tibet. Kebijakan lain yang dianggap “hijau” yang dilakukan China di Tibet adalah membangun sejumlah bendungan di dataran tinggi itu, untuk mengurangi ketergantungan negara itu pada batu bara.

Namun, biaya megaproyek PKC dibayar oleh penduduk lokal Tibet, dalam bentuk gangguan terhadap habitat mereka serta pemindahan penduduk. Pembangkit listrik tenaga air Lianghekou, misalnya, yang terletak di Prefektur Otonomi Tibet Ganzi diperkirakan membantu mengurangi konsumsi batu bara mentah sebesar 13,3 juta ton dan emisi karbon dioksida sebesar 21,3 juta ton per tahun, kata laporan itu.

Namun, di balik tabir “energi hijau”, sekitar 6.000 orang di empat kabupaten direlokasi dan setelah sepenuhnya selesai pada tahun 2023, bendungan Lianghekou dilaporkan akan menenggelamkan rumah leluhur, China juga mengejar kebijakan untuk mengubah wilayah Tibet yang luas menjadi taman nasional, yang diharapkan dapat digunakan sebagai dalih untuk mengusir lebih banyak lagi orang Tibet dari tanah leluhur mereka, kata laporan itu. China mengumumkan pemindahan lebih dari 1.000 orang Tibet dari cagar alam di Tibet utara pada 2018, yang disebutnya “migrasi ekologis dataran tinggi”.

Tindakan mengusir pengembara dari tanah mereka tanpa disengaja untuk “membantu lanskap yang terdegradasi untuk pulih dan untuk meningkatkan standar hidup masyarakat lokal” adalah ironis mengingat para pengembara ini telah menjadi pengelola lahan tradisional selama ribuan tahun, kata laporan itu, menambahkan, Perpindahan ini dimaksudkan hanya untuk menggusur mereka untuk memberi jalan bagi kegiatan penambangan dan pembendungan. Kecuali jika dunia bersatu untuk meminta pertanggungjawaban China atas perusakan lingkungannya di dataran tinggi, retorika pencucian hijau akan terus menghapus kejahatan lingkungan yang dilakukannya di Kutub Ketiga dunia, laporan itu menyimpulkan. (ANI)

Tahanan politik Tibet Dalam Kesehatan Yang Buruk Dikatakan Akan Dibebaskan Dari Penjara – Pihak berwenang China telah membebaskan tahanan politik Tibet Norzin Wangmo, yang ditangkap pada tahun 2020 dan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara karena berbagi informasi tentang warga Tibet yang melakukan aksi bakar diri sebagai protes terhadap kebijakan represif China, kata seorang warga Tibet yang tinggal di pengasingan kepada RFA, Kamis.

Tahanan politik Tibet Dalam Kesehatan Yang Buruk Dikatakan Akan Dibebaskan Dari Penjara

tibetinfo – “Norzin Wangmo secara tak terduga dibebaskan pada 2 Mei dari sebuah penjara di Kyegudo, di mana dia menjalani hukuman tiga tahun,” kata orang Tibet, yang menolak disebutkan namanya karena alasan keamanan. “Karena penyiksaan parah dan perlakuan buruk di penjara, dia hampir tidak bisa berdiri. “Dia saat ini dirawat di rumahnya karena dia tidak diizinkan mengunjungi rumah sakit untuk perawatan,” kata sumber itu. “Dia masih diawasi secara ketat oleh pemerintah China.”

Baca Juga : Bagi Orang Tibet, Invasi Putin ke Ukraina Memicu Kenangan Pahit

Wangmo dari Kham Kyegudo di Yushul (dalam bahasa Cina, Yushu) Prefektur Otonomi Tibet di provinsi Qinghai dituduh berbagi informasi tentang Tenzin Sherab yang melakukan bakar diri di prefektur Chumarleb, (Qumalai) county pada Mei 2013. Wanita yang sudah menikah dan memiliki tiga anak ini divonis pada Mei 2020 setelah menjalani sidang rahasia. Keluarganya tidak diizinkan untuk mengunjunginya saat dia berada di penjara meskipun sering diminta untuk melakukannya.

Karena pembatasan ketat dan kebijakan keras di Tibet yang diberlakukan oleh pemerintah China, kasus Wangmo tidak mencapai komunitas pengasingan Tibet sampai 20 bulan setelah penangkapannya. “Sebelum penangkapannya, dia telah diinterogasi selama sekitar 20 jam oleh polisi setempat,” kata seorang warga Tibet lainnya yang tinggal di pengasingan dan mengetahui masalah tersebut. “Tangan dan kakinya dibelenggu, dan keluarganya diizinkan untuk melihatnya hanya beberapa menit sebelum dia dibawa ke penjara,” kata sumber itu. “Pakaian dan barang-barang lain yang dibawa keluarganya untuknya juga dikembalikan.”

Kyūdō

Kyudo adalah seni bela diri memanah Jepang. Spesialis Kyudo terkadang disebut seniman Kyudo dan terkadang seniman Kyudo. Kyudo didasarkan pada panahan yang berasal dari kelas samurai Jepang feodal. Kyudo dipraktekkan oleh ribuan orang di seluruh dunia. Pada tahun 2005, Federasi Kyudo Internasional memiliki 132.760 anggota bertingkat.

Kemunculan

Perubahan masyarakat dan kelas militer ( samurai ) yang mengambil alih kekuasaan pada akhir milenium pertama menciptakan persyaratan untuk pendidikan panahan. Hal ini menyebabkan lahirnya kyujutsu ryūha (gaya) pertama, Henmi-ry , yang didirikan oleh Henmi Kiyomitsu pada abad ke-12. Takeda-ry dan sekolah memanah berkuda Ogasawara-ry kemudian ini itu didirikan oleh seorang keturunannya. Kebutuhan yang dibutuhkabn oleh seorang pemanah tumbuh secara dramatis selama ini adalah Perang Genpei (1180-1185) dan sebagai hasilnya pendiri Ogasawara- ry ( Ogasawara Nagakiyo ), mulai mengajar yabusame (panahan berkuda).

Periode Sengoku

Dari abad ke-15 hingga ke-16, Jepang dilanda perang saudara . Di bagian akhir abad ke-15 Heki Danjō Masatsugu merevolusi panahan dengan pendekatan baru dan akuratnya yang disebut hi , kan , chū (terbang, menembus, tengah), dan panahan bujangnya menyebar dengan cepat. Banyak sekolah baru dibentuk, beberapa di antaranya, seperti Heki-ry Chikurin-ha, Heki-ry Sekka-ha dan Heki-ry Insai-ha, tetap ada sampai sekarang.

Abad ke-16

Yumi (busur Jepang) sebagai senjata perang mulai menurun setelah Portugis tiba di Jepang pada tahun 1543 dengan membawa senjata api berupa korek api. Jepang segera mulai memproduksi versi mereka sendiri dari korek api yang disebut tanegashima dan akhirnya dan yari (tombak) menjadi senjata pilihan atas yumi. Yumi sebagai senjata digunakan bersama tanegashima untuk jangka waktu tertentu karena jangkauannya yang lebih panjang, akurasi dan terutama karena memiliki kecepatan tembakan 30–40 kali lebih cepat. Namun tanegashima tidak memerlukan jumlah pelatihan yang sama dengan yumi, memungkinkan Oda Nobunagatentara yang sebagian besar terdiri dari petani yang dipersenjatai dengan tanegashima untuk memusnahkan kavaleri pemanah samurai tradisional dalam satu pertempuran pada tahun 1575.

Bagi Orang Tibet, Invasi Putin ke Ukraina Memicu Kenangan Pahit – Saya tahu apa artinya ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dia “membebaskan” Ukraina – Ketua China Mao Zedong menggunakan slogan yang sama ketika dia mengirim pasukannya ke Tibet pada tahun 1949-50.

Bagi Orang Tibet, Invasi Putin ke Ukraina Memicu Kenangan Pahit

tibetinfo – Demikian pula, tuduhan Putin tentang “neo-Nazi” yang merajalela di negara yang dipimpin oleh seorang pria Yahudi menggemakan tuduhan Mao tentang “kekuatan asing” yang berkuasa di Tibet, sebuah negara yang melakukan segala kemungkinan untuk mencegah orang asing masuk atas nama melindungi agama Buddha. Orang Tibet menyebutnya “tanduk di kepala kelinci.”

Baca Juga : Pemimpin desa Tibet disuruh ‘Bicara dalam bahasa Cina’

Tetapi apa yang paling diingat oleh perang di Ukraina bagi saya adalah tekad dasar manusia untuk melawan penjajah asing. Seperti orang Ukraina yang melawan penjajah Rusia, banyak orang Tibet melawan Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok selama bertahun-tahun. Bahkan setelah Yang Mulia Dalai Lama dan orang-orang yang mengikutinya melarikan diri ke India utara, orang-orang dari kampung halaman saya terus memerangi orang Cina sampai mereka ditangkap atau dibunuh.

Seperti Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, pada tahun 1958 kakek saya dan kepala suku lainnya serta para pemimpin biara mendeklarasikan “Perang Pejuang 18-ke-60,” yang berarti semua pria dari usia 18 hingga 60 tahun harus terlibat dalam pertempuran melawan penjajah Cina. Kebanyakan orang Tibet tidak memiliki senjata tetapi bergabung dalam pertempuran dengan pedang dan batu. Antara September 1959 dan Januari 1960, CIA menerjunkan senjata dan pasokan dengan beberapa anggota Tentara Sukarela Chushi Gangdruk Tibet yang terlatih, kelompok terbesar pejuang Tibet, pada tiga kesempatan, dengan masing-masing pengiriman termasuk beberapa ratus senapan, senapan mesin ringan , dan obat-obatan. Setidaknya satu tetes tidak jauh dari kota saya termasuk tiga mortir. Senjata membantu para pejuang tetapi tidak cukup untuk melengkapi setiap orang.

Saya sekarang berpikir bahwa para pejuang Tibet mungkin telah menyelamatkan negara mereka jika mereka memiliki Zelensky dan tingkat kesadaran dan dukungan internasional yang dimiliki Ukraina saat ini. Pemimpin kami, Yang Mulia Dalai Lama — secara historis diakui sebagai reinkarnasi Buddha Welas Asih — telah lama percaya bahwa prioritas tunggalnya adalah menjalankan misi perdamaian. Oleh karena itu, dapat dimengerti bahwa dia menentang perang dan kekerasan. Namun demikian, banyak orang Tibet bertempur secara sukarela, dipimpin oleh kepala suku, pengusaha, dan biksu. Tapi di dunia luar, CIA mungkin satu-satunya kelompok yang tahu tentang kebrutalan perang ini.

Beberapa dekade kemudian seorang mantan petugas operasi CIA yang bertanggung jawab atas Program Tibet, Roger McCarthy, berbagi berita yang telah lama terkubur tentang pertempuran terakhir yang dilakukan rakyat saya di Chakra Palbar. “Kisah sedih, sedih, sedih adalah bahwa sangat sedikit yang memilih untuk pergi dan pergi, dan dapat dimengerti,” kenang McCarthy dalam sebuah video yang diproduksi oleh Lisa Cathey, putri mantan pejabat Program Tibet CIA lainnya.

“Kelompok [itu] berada di bawah serangan tanpa ampun oleh bala bantuan China yang datang dengan artileri jarak jauh,” katanya, menambahkan bahwa Beijing mengirim pemboman udara. “Pernyataan yang lebih akurat adalah bahwa mereka membunuh ribuan, ribuan, dan ribuan [orang Tibet] dan mungkin menangkap beberapa ratus.”

Di antara mereka yang ditangkap adalah paman saya Ngawang Rabgyal. Dia dan banyak tawanan perang Tibet lainnya segera meninggal karena kelaparan di sebuah kamp penambangan boraks yang terkenal di Tibet utara, di mana para penyintas memperkirakan bahwa puluhan ribu tewas.

Mungkin keberhasilan invasi Rusia ke Ukraina akan ditentukan oleh toleransi Barat terhadap kenaikan harga minyak. Namun apa pun yang terjadi, seperti yang ditunjukkan oleh sejarah Tibet modern, perjuangan rakyat untuk kebebasan tidak akan berakhir bahkan dengan kekalahan di medan perang.

Pada tahun 1969, satu dekade setelah Beijing sepenuhnya menguasai Tibet, orang-orang seperti ayah saya dan teman-temannya melancarkan kembali pemberontakan mereka. Tentara dan otoritas PLA secara brutal membunuh ayah saya, membiarkan anjing-anjing liar membawa pergi anggota tubuhnya.

Hari ini Cina terus menduduki Tibet. Saya tahu mengapa Beijing tidak akan menyebut perang Putin sebagai invasi: Invasinya yang tidak beralasan pada 1950-an juga mengandalkan narasi sejarah yang sangat terdistorsi yang dirancang untuk membingungkan warga China dan dunia. Tindakan biadab tentara Rusia, terungkap melalui tubuh di Bucha, mencerminkan perlakuan tidak manusiawi China terhadap tubuh ayah saya yang terbunuh. Namun yang mereka lupakan adalah bahwa kekejaman seperti itu hanya akan membuat orang semakin bertekad untuk meneruskan kampanye mereka dari satu generasi ke generasi lainnya.

Ketika saya mendengar wartawan di Polandia bertanya kepada orang Ukraina tentang bagaimana keadaan keluarga mereka di Mariupol, saya berpikir tentang sudah berapa lama sejak saya kehilangan kontak langsung dengan keluarga saya sendiri di Tibet. Sudah satu dekade sejak saya terakhir bisa berbicara dengan saudara-saudara saya. Saya berpikir tentang bagaimana penguncian total China di Tibet mencegah kita mengetahui berapa banyak orang Tibet yang dipenjara atau apakah ada anggota keluarga saya yang berada di kamp pendidikan ulang yang sekarang terkenal itu . Hari ini, jurnalis independen sepenuhnya dilarang memasuki Tibet, dan jika orang Tibet mengirim informasi tentang situasi yang tidak ingin diketahui dunia luar oleh China, itu benar-benar dapat merenggut nyawa mereka.

Pada tanggal 6 Februari 2021, Kunchok Jinpa , mantan teman sekolah saya, meninggal karena penyiksaan saat menjalani hukuman penjara 21 tahun karena mengirimkan informasi kepada seorang teman di India tentang protes lingkungan di Kabupaten Driru pada tahun 2013. Enam bulan sebelum kematiannya, seorang wanita berusia 36 tahun bernama Lhamo dari kampung halaman Jinpa juga meninggal karena penyiksaan di penjara. Kejahatannya adalah mengirim uangnya sendiri ke India (dan sepupunya ditangkap bersamanya karena mengirim buku-buku agama). Pada tahun 2020, seorang biksu yang keluarganya tinggal di dekat desa saya meninggal karena penyiksaan tak lama setelah dibebaskan dari penjara. Kejahatannya konon memiliki citra digital seorang anak laki-laki berusia 3 tahun dari India yang diakui sebagai reinkarnasi dari seorang lama lokal.

Di tiga kabupaten paling timur di Prefektur Nagchu Tibet – yang disebut sebagai “daerah pemberontak” di Tiongkok, dan karena itu yang paling dibatasi – otoritas Tiongkok secara rutin memeriksa telepon pribadi untuk mencari bukti kontak dengan anggota diaspora Tibet. Jejak kontak adalah alasan untuk penangkapan dan penangkapan dapat berarti kematian karena penyiksaan. Dengan cara ini Tibet tetap menjadi medan perang bagi otoritas China.

Sejak 1987, orang-orang Tibet di dalam Tibet telah mengadopsi non-kekerasan untuk melakukan perjuangan mereka untuk mendapatkan kembali tanah air mereka. Sejak 2009, setidaknya 159 orang Tibet telah melakukan bakar diri, salah satu korban tewas baru-baru ini adalah Tsewang Norbu , 25 tahun, seorang penyanyi populer dari Prefektur Nagchu. Sejak itu, setidaknya dua orang lainnya telah melakukan bakar diri .

Aksi seorang bintang pop berusia 20-an dan 158 bakar diri lainnya – mayoritas berusia di bawah 30 tahun – menunjukkan bahwa perlawanan di dalam Tibet sekarang dilakukan oleh generasi ketiga orang Tibet yang dididik di bawah sistem Tiongkok. Dalam hal ini, baik orang Tibet maupun Ukraina mengingatkan kita bahwa perlawanan adalah tindakan alami bagi manusia yang menghadapi pemusnahan mereka sendiri, apa pun bentuknya. Perbuatan tersebut bukanlah pilihan melainkan penegasan identitas yang menjadi landasan generasi penerus bangsa.

Pemimpin desa Tibet disuruh ‘Bicara dalam bahasa Cina’ – Pejabat Cina di daerah pedesaan Tibet memaksa para pemimpin desa untuk berbicara dalam bahasa Cina, sementara pihak berwenang bergerak maju dengan kampanye yang bertujuan untuk membatasi penggunaan bahasa asli mereka oleh orang Tibet, menurut RFA.

Pemimpin desa Tibet disuruh ‘Bicara dalam bahasa Cina’

tibetinfo – Lokakarya yang diluncurkan pada akhir tahun lalu sekarang memerintahkan administrator lokal untuk melakukan bisnis hanya dalam bahasa Cina, memberi tahu mereka bahwa mereka harus mendukung kebijakan bahasa yang diamanatkan oleh Beijing dan memimpin publik Tibet “dengan memberi contoh”, menurut sumber yang tinggal di Tibet.

Baca Juga : Bagaimana Otoritas China Bertujuan untuk Mengontrol Reinkarnasi Tibet

“Lokakarya 10 hari diadakan untuk para pemimpin lokal di Kongpo di timur tengah Tibet untuk mempromosikan bahasa Mandarin, baik tertulis maupun lisan, sebagai bahasa komunikasi utama mereka,” kata sumber RFA, yang berbicara dengan syarat anonim karena alasan keamanan.

Enam lokakarya sekarang telah diadakan di daerah Gyamda (dalam bahasa China, Gongbujiangda) Kongpo, dengan lokakarya lainnya dilakukan di banyak wilayah lain di Tibet, kata sumber tersebut, menambahkan, “Dan karyawan desa Tibet diminta untuk berbicara dan berkomunikasi dalam bahasa Mandarin sama sekali. waktu.” Berbicara kepada RFA, para peneliti Tibet yang tinggal di pengasingan menyebut langkah itu sebagai dorongan lebih lanjut oleh China untuk melemahkan ikatan rakyat Tibet dengan budaya dan identitas nasional mereka.

Pema Gyal, seorang peneliti di Tibet Watch yang berbasis di London, mengatakan bahwa beberapa tahun terakhir telah terlihat pemerintah China memaksakan penggunaan bahasa Mandarin di sekolah dan lembaga keagamaan Tibet. “Tapi sekarang kebijakan ini diberlakukan pada semua orang Tibet.” “Ini adalah upaya untuk mensinicisasi bahasa dan budaya Tibet,” kata Gyal. Program-program China yang mewajibkan penggunaan bahasa China di kota-kota Tibet telah dilaksanakan, tambah Nyiwoe, seorang peneliti di Pusat Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Tibet yang berbasis di Dharamsala, India. “Jadi sekarang mereka akan menerapkan kebijakan ini di desa-desa dan pedesaan,” katanya.

Sebuah program baru yang didukung oleh jaringan 5G China telah diluncurkan untuk “meningkatkan” pendidikan di Tibet dengan menggunakan bahasa Mandarin dalam pengajaran, penelitian, dan komunikasi online antar sekolah, menurut laporan media pemerintah China pada 8 April. “Program menggunakan jaringan 5G ini bertujuan untuk mempercepat dan memperluas kebijakan keras pemerintah China yang sudah berjalan untuk mensinicisasi bahasa Tibet di dalam Tibet,” komentar Kunga Tashi, seorang analis urusan Tibet dan China yang sekarang tinggal di New York.

Kesempatan mengajar

Meskipun kebijakan pemerintah China membatasi anak-anak Tibet dari belajar bahasa mereka sendiri, banyak orang tua di Tibet sekarang menciptakan kesempatan mengajar di luar sekolah, kata seorang warga Tibet yang tinggal di ibukota regional Tibet, Lhasa. “Kami sekarang memiliki pusat penitipan anak kecil di Lhasa di mana anak-anak diajari bahasa Tibet dan tarian dan lagu Tibet, dan di mana mereka didorong untuk mengenakan pakaian Tibet,” kata sumber RFA, yang juga menolak disebutkan namanya.

“Namun, tidak ada mata pelajaran khusus yang diajarkan dalam bahasa Tibet, karena pemerintah China telah memberlakukan pembatasan yang sangat ketat pada pengajaran dalam bahasa Tibet. Setidaknya mengajari anak-anak ini lagu dan tarian Tibet akan membantu melestarikan budaya dan bahasa kami,” tambahnya. Juga berbicara kepada RFA, penduduk Lhasa lainnya mengatakan dia telah mengajar anaknya membaca dan menulis dalam bahasa Tibet dan juga melafalkan doa-doa Tibet. “Dia bisa melafalkan doanya dengan sangat baik sekarang, dan dia juga memiliki tulisan tangan Tibet yang sangat bagus.”

“Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk meminta semua orang Tibet yang tinggal di pengasingan untuk melestarikan bahasa kami dan untuk selalu berbicara dalam bahasa Tibet dengan anak-anak Anda. Tanpa bahasa kita sendiri, kita tidak akan memiliki identitas,” tambahnya.

Bagaimana Otoritas China Bertujuan untuk Mengontrol Reinkarnasi Tibet – Terlepas dari kontrol yang kejam terhadap arus informasi antara Tibet dan dunia luar, baru- baru ini muncul kabar tentang kematian seorang lama berusia 86 tahun bernama Tulku Dawa di Lhasa, dan upaya pemerintah China untuk merahasiakannya.

Bagaimana Otoritas China Bertujuan untuk Mengontrol Reinkarnasi Tibet

tibetinfo – Tulku Dawa telah ditangkap pada Mei 2010 di biaranya, Shag Rongbo, di Kotamadya Nagchu di Tibet utara, berbatasan dengan kabupaten Driru, tempat protes meletus pada akhir 2013 dan ditindas dengan kejam . Para pejabat menuduhnya mencari bimbingan dari Dalai Lama yang diasingkan – pemimpin aliran Gelukpa tempat Shag Rongbo berasal – dalam memilih reinkarnasi Rongpo Chöje, kepala lama biara.

Baca Juga : Peninggalan Tibet Menunjukkan Ikatan Yang Kuat Antara Dataran Tinggi dan Dataran

Kampanye pendidikan ulang politik yang berat diberlakukan di biara, yang menyebabkan pengusiran dan bunuh diri seorang biarawan tua. Tulku Dawa dilaporkan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara, dan dilarang kembali ke biara.

Ketegangan mencapai puncaknya pada Juli 2013, ketika warga setempat bentrok dengan pejabat yang melakukan pendidikan ulang di Shag Rongbo. Sekitar 50 orang ditangkap, banyak biksu melarikan diri, dan pihak berwenang menutup biara . Para pemimpin politik regional membukanya kembali beberapa minggu kemudian dan mengawasi penobatan calon pemerintah China sebagai Rongpo Chöje berikutnya.

Karena usia dan kesehatannya yang buruk, Tulku Dawa harus menjalani hukumannya di bawah tahanan rumah yang efektif di Lhasa, dan tampaknya tetap dikurung di sana setelah menyelesaikan hukumannya. Dia diizinkan melakukan kunjungan singkat ke biara sekali pada tahun 2014.

Setelah kematian Tulku Dawa pada tanggal 30 Januari 2022, para pejabat mengumumkan bahwa hanya para penyembah dari Lhasa yang diizinkan untuk memberikan penghormatan mereka, karena mengetahui bahwa ini akan mengecualikan sebagian besar pengikut dan muridnya, yang berasal dari daerah dekat biaranya. Pihak berwenang menghapus penyebutan kematiannya dari media sosial dan menyatakan bahwa mereka yang diizinkan untuk melihat tubuh dilarang mengambil foto atau “membuat masalah” karena “dipenjara atau lebih buruk.” Meskipun pihak berwenang mengizinkan jenazahnya dikembalikan ke biara untuk dikremasi, penduduk setempat dikeluarkan dari acara tersebut dan para biksu yang berpartisipasi digeledah.

Dengan penanganan pemakaman Tulku Dawa dan reinkarnasi Rongpo Chöje, pihak berwenang China tampaknya perlu menggunakan kekuatan, intimidasi, dan pengawasan yang mengganggu untuk menghilangkan pengaruh Dalai Lama atas Buddhisme Tibet dan menegakkan kontrol mutlak negara atas agama. Ini adalah preseden yang menjanjikan kekerasan lebih lanjut, penganiayaan, dan parodi tradisi.

Bakar diri dengan bahan bakar China berlanjut di Tibet

Sebanyak 159 orang Tibet telah membakar diri di dalam perbatasan China sejak 2009, menurut penghitungan yang dikelola oleh Radio Free Asia. Sepuluh lainnya telah mengambil nyawa mereka di Nepal dan India, kata data organisasi yang didanai pemerintah AS. Para ahli percaya orang Tibet, banyak dari mereka adalah biksu, bunuh diri dengan cara yang mengerikan ini karena penganiayaan yang mereka alami di bawah pemerintahan Tiongkok di negara mereka.

Pihak berwenang China bulan lalu menempatkan Lhasa di bawah kendali ketat setelah penyanyi Tibet Tsewang Norbu meninggal karena luka bakar yang parah. Tsewang Norbu meninggal di Rumah Sakit Rakyat Daerah Otonomi Tibet di ibukota Tibet Lhasa pada akhir pekan pertama bulan Maret, sumber terpercaya telah memberitahu Kampanye Internasional untuk Tibet (ICT).

Dilihat dari langkah-langkah keamanan saat ini untuk menyembunyikan kematiannya dan praktik negara masa lalu terhadap aktivis politik Tibet, kemungkinan tubuhnya tidak dikembalikan ke keluarganya dan malah dikremasi secara diam-diam. Rupanya, untuk memastikan kematian Tsewang tidak bocor ke dunia luar, keamanan ditingkatkan di rumah sakit serta di seluruh Lhasa, penduduk kota telah ditempatkan di bawah kontrol yang ketat, lapor ICT.

Petugas keamanan dari kantor polisi setempat, Biro Keamanan Domestik, departemen Kementerian Keamanan Publik yang bertanggung jawab untuk menangani para pembangkang dan aktivis, dan kontingen besar keamanan berpakaian preman telah dikerahkan secara besar-besaran di dalam rumah sakit. Para pasien, profesional medis, dan staf rumah sakit dilaporkan cemas dengan pengerahan keamanan yang ketat di rumah sakit, lapor ICT.

Satu sumber mengkonfirmasi bahwa penyanyi itu mengalami luka bakar parah dan meninggal di rumah sakit, yang terletak di dekat timur Istana Potala dan dekat dengan markas Tibet Daily, sebuah outlet berita media pemerintah China. Penyanyi itu sebelumnya dilaporkan telah membakar diri pada 25 Februari di Stupa Barpokaling di depan sudut paling kanan Istana Potala.

“Di masa lalu reaksi bersenjata adalah suatu kemungkinan, atau banyak yang mengira itu. Hari ini, orang Tibet percaya bahwa pilihan sudah berakhir, dan untuk alasan yang sangat praktis. Jadi, mereka beralih ke bakar diri,” tulis jurnalis Italia Marco Respinti di Bitter Majalah Musim Dingin. Respinti, yang merupakan anggota Federasi Jurnalis Internasional (IFJ), mengatakan bakar diri terutama datang dari harapan agama, mengingat tindakan tanpa kekerasan dapat mengubah dunia. (ANI)