Gunung Everest, Ikon Wisata Tibet Yang Tak Tertandingi

Gunung Everest atau Chomolungma ialah ikon wisata Tibet yang namanya pasti pernah kita dengar walah hanya sekali. Dalam bayangan kita pasti telah terbayang pendakian berbalut es, longsoran salju serta kegiatan memanjat tali saat mendengar kata Everest. Everest merupakan titik tertinggi di Bumi yaitu mencapai 8848 meter di atas permukaan air laut. Ketinggiannya sangat memusingkan karena diapit dataran tinggi Tibet. Tak terhitung berapa puluh ribu pendaki yang telah mencoba untuk menaklukkan puncak Everest. Banyak yang berhasil, namun tak sedikit juga yang meregang nyawa. Di gunung ini, terdapat kira-kira 200 mayat sebagai pengingat bahwa mencapai puncak Everest bukanlah perkara mudah. Cara terbaik memasuki Everest ialah melalui Cagar Alam Nasional Gunung Qomolangma. Terdapat dua rute treking yang bisa diambil oleh pendaki, yaitu Peruche Rute dan Tingri Rute. Pengaturan rute yang akan diambil ini bisa ditentukan saat pendaki masih berada di Lhasa. Untuk bisa masuk ke Tibet sendiri, tentunya kita membutuhkan visa serta permit atau izin khusus. Izin ini juga akan digunakan ketika memasuki basecamp Everest.

Visa China akan dibutuhkan saat memasuki China. Sementara untuk memasuki area Tibet, diperlukan Tibet Travel Permit dan untuk memasuki Everest dibutuhkan lagi dokumen bernama Aliens Travel Permit. Memang cukup banyak, namun proses pengurusannya tak terlalu rumit. Memasuki area Tibet sendiri harus menggunakan jasa tur agen tersendiri. Selama berada di Tibet, akan ada banyak pemeriksaan permit atau izin. Sebut saja mulai dari saat berada di stasiun kereta, masuk ke dalam objek wisata hingga check in hotel. Cukup banyak tempat pemeriksaan permit yang akan kita temui di Tibet. Namun, pihak tur yang akan mengurus perizinan tersebut. Jadi, yang harus kita urus sendiri hanyalah visa China saja, selebihnya tur agen yang akan menanganinya untuk kita. Waktu terbaik untuk mengunjungi Tibet serta Everest harus disesuaikan dengan musim. Terdapat total 4 musim di Tibet, yaitu musim semi dari April sampai Mei, musim panas dari Juni sampai Agustus, musim gugur dari September sampai Oktober serta musim dingin dari November sampai Maret. Datanglah pada musim gugur karena cuacanya terbilang bersahabat. Namun, jika kita lebih suka suasana yang hangat, datanglah di bulan Juni hingga Agustus kala musim panas.

Gunung Everest, Ikon Wisata Tibet Yang Tak TertandingiBerlibur ke Tibet memang akan sangat menyenangkan karena kita bisa berwisata ke kota tertinggi di dunia sembari menikmati keindahan alam serta budayanya. Apalagi jika kita turut mendaki Everest yang sangat terkenal itu. Namun, tentunya ada banyak hal yang harus dipersiapkan. Tak sekedar dana, namun kesehatan tubuh terutama akan sangat penting untuk diperhatikan. Saat berada di Tibet nanti, kita akan lebih banyak berjalan kaki dibanding rutinitas sehari-hari biasanya. Lakukan olahraga secara rutin supaya badan lebih sehat dan siap untuk menghadapi kondisi di Tibet. Orang dengan riwayat penyakit jantung serta tekanan darah tinggi juga harus berkonsultasi dulu dengan dokter. Ini karena kadar oksigen yang tipis di Tibet sehingga ditakutkan akan memperparah kondisi fisik seseorang dengan riwayat dua penyakit tersebut. Tipisnya kadar oksigen juga dapat menyebabkan AMS atau Acute Mountain Sickness. Penyakit ini umum diderita seseorang yang tengah berada di ketinggian serta tak pandang bulu pada umur penderitanya. Gejala AMS termasuk mual, muntah, hingga jari berubah warna. Demikain adalah uraian seputar pesona wisata Tibet serta hal-hal yang harus kita perhatikan.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming