Aktivis Tibet yang telah dilatih oleh kereta lokal ‘Bombay’

Aktivis Tibet yang telah dilatih oleh kereta lokal ‘Bombay‘ – Dua dekade telah berlalu sejak aktivis penyair Tibet Tenzin Tsundue meninggalkan kota yang masih dia sebut Bombay. Pada kesempatan Losar, Tahun Baru Tibet, Tenzin Tsundue, yang telah memprotes kebijakan “agresif” China terhadap tanah airnya dengan naik ke lantai 14 sebuah bintang lima Bombay Selatan tempat Perdana Menteri China Zhu Rongji menginap pada tahun 2002, mengunjungi kembali waktu ketika orang Tibet dan Cina di kota itu terikat oleh mie.

Aktivis Tibet yang telah dilatih oleh kereta lokal ‘Bombay’

tibetinfo – Sekarang berbasis di Dharamsala, Himachal Pradesh, inilah yang dia katakan kepada TOI dalam sebuah wawancara Pada awal 1960-an, tiga keluarga Tibet yang berasal dari Amdo di Tibet Timur datang ke Bombay bersama keluarga Tionghoa dari Kalkuta.

Baca Juga : Perjuangan Tibet Untuk Otonomi Lebih Tenang Tapi Tetap Kuat

Sangat mengejutkan bagi siapa pun untuk mengetahui bahwa orang Tibet dan Cina adalah teman dan bahwa mereka berasal dari Kalkuta. Warga negara China ini bukanlah komunis melainkan nasionalis (Kuomintang) yang mengungsi di tempat-tempat seperti Kalkuta, Kalimpong, Darjeeling dan Siliguri pada saat itu. Orang Tibet, yang melarikan diri setelah invasi Cina ke Tibet, menjual wol di daerah ini.

Ketika orang Cina mendirikan restoran di Bombay, tiga keluarga Tibet memulai bisnis mereka sendiri dengan memasok mie, dadih, dan momo. Tashi Gyatso bekerja di Flora Restaurant di Worli dan tinggal bersama istrinya, Mrs Lhakchung, di Mazgaon. Dia meninggal beberapa tahun yang lalu. Pak Paljor bekerja di Rumah Sakit Nair. Dia kemudian mengadopsi nama Buddhis ‘Ashok’ untuk mengintegrasikan. Istrinya, Nyonya Yangdon, menjalankan bisnis pemasok mie yang sangat sukses.

Kemudian, pada 1970-an, penjual sweter Tibet dari Hubli dan Mysore mulai membanjiri kota untuk mencari nafkah dengan menjual sweter. Mereka mendirikan kios sweter di atas seprai di luar Victoria Terminus, Mumbai Central, Dadar, Worli, dan Parel. Pandemi telah mengacaukan hidup mereka, jika tidak, penjual sweter Tibet datang pada bulan Oktober, menjual sweter pada bulan November, Desember dan Januari.

Pada bulan Februari, mereka kembali ke kamp pengungsi mereka saat tahun baru Tibet. Sekarang, sejumlah orang Tibet melakukan pekerjaan profesional di industri makanan, kecantikan dan IT. Salah satu kontribusi utama Bombay ke Tibet adalah pendirian Friends of Tibet, sebuah kelompok pendukung India yang membantu menyebarkan kesadaran tentang Tibet di India.

Saya tinggal di Bombay selama lima tahun dari 1997 hingga 2002 dan saya sepenuhnya dilatih oleh kereta api lokal dan industri penerbitan, media, teater dan sinema Bombay serta aktivisme politiknya. Anda membutuhkan banyak grit dan kecerdasan jalanan untuk bertahan hidup di kota dan menikmati hidup di ibukota keuangan. Sebagai seorang mahasiswa, saya tidak punya tempat tinggal dan beberapa koin di saku saya tidak bisa banyak mendukung saya.

Makanan saya terdiri dari satu vada pav dan memotong chai per hari. Selama waktu itu, saya bertemu dengan seorang ibu Tibet yang tinggal di Borivli (timur). Dia adalah ibu dari teman saya. Di Mumbai saya menemukan suara sastra saya dan menjadi penulis. Saya menganggap kota sebagai rumah kedua saya. Saya bekerja untuk tujuan Tibet dan berutang semangat saya pada tahun-tahun pelatihan saya di Bombay.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming