Berwisata Di Reruntuhan Kerajaan Guge Tibet

Berwisata Di Reruntuhan Kerajaan Guge Tibet

Berwisata Di Reruntuhan Kerajaan Guge Tibet – Kerajaan Guge adalah kerajaan kuno dan makmur yang didirikan di ujung barat laut Tibet pada abad ke-10. The reruntuhan Guge Kingdom terletak di daerah yang sekarang dikenal sebagai Zanda County pada Ngari Prefektur TAR. Kerajaan Guge didirikan sekitar tahun 912 M oleh Kyidé Nyima Gön, cicit dari raja Tibet Langdarma dengan ibu kotanya di Purang, lebih dari 1.500 kilometer dari Lhasa. Kerajaan kuno ini berlangsung selama lebih dari 600 tahun dan memiliki peradaban yang mulia. Namun, itu menghilang ke dalam debu hampir dalam semalam di abad ke-17, meninggalkan teka-teki yang belum terpecahkan bagi para peneliti dan sejarawan. Apakah layak mengunjungi reruntuhan Kerajaan Guge yang begitu jauh dari Lhasa? Jawabannya adalah benar-benar ya.

Berwisata Di Reruntuhan Kerajaan Guge Tibet

Berwisata Di Reruntuhan Kerajaan Guge Tibet

tibetinfo – Kerajaan Guge adalah jantung spiritual dan budaya Buddhisme Tibet. Setelah jatuhnya Kekaisaran Tibet, setelah kematian raja Tibet, Langdarma pada tahun 841 M, kekacauan merajalela di kekaisaran. Raja anti-Buddha telah melarang agama Buddha demi agama Bon sebelumnya di Tibet, dan setelah kematiannya di tangan seorang pembunuh biksu Buddha, perang saudara terjadi di seluruh kerajaan. Kekaisaran terpecah pada saat cucu buyutnya, Kyidé Nyima Gön, yang membawa 300 orang dan berbaris ke pedalaman barat laut, ke tanah bekas Kerajaan Zhangzhung, tempat kelahiran agama Bon. Di sini, ia mendirikan ibu kotanya di Purang, dan melanjutkan untuk menaklukkan wilayah Ladakh yang luas, termasuk sebagian besar Lembah Spiti.

Baca juga : Banyak wisatawan yang berkunjung ke Biara Rongbuk Tibet walaupun Kecil dan Sederhana

Adalah putra Kyidé Nyima Gön, Yeshe-Ö, yang menghidupkan kembali agama Buddha yang dilarang di Tibet. Setelah kematian Kyidé Nyima Gön, tanah itu dibagi antara ketiga putranya, dan kerajaan Maryul, Guge-Purang, dan Zanskar yang terpisah dibentuk. Guge-Purang adalah kerajaan Yeshe-Ö, yang membangun biara Buddha pertama di Thholing, ibu kotanya. Biara baru di Tholing menjadi pusat penting bagi para sarjana dari India, diundang ke biara oleh raja untuk menyebarkan agama Buddha di Tibet , di sudut kecil dataran tinggi ini.

Yeshe-Ö lebih dari sekedar seorang raja, menjadi seorang biksu juga, dan merupakan raja-lama terkemuka pertama di Tibet. Guge diperintah olehnya sebagai teokrasi, dan karyanya tentang penyebaran agama Buddha di Tibet yang menyebabkan apa yang dikenal sebagai “penyebaran kedua” agama Buddha di wilayah tersebut. Dia juga bertanggung jawab atas studi Rinchen Zangpo yang terkenal di Kashmir, yang menerjemahkan kitab suci Buddhis dari bahasa Sansekerta asli ke bahasa Tibet kuno. Kerajaan Guge kuno, dengan biara-biaranya di Tholing, Tabo (di Ladakh), dan Khochar, adalah pendahulu untuk pendirian kembali agama Buddha di Tibet. Selama pemerintahan raja-raja berikutnya di Guge, agama Buddha berkembang di seluruh dataran tinggi sekali lagi, dan dengan bantuan guru seperti Atisha, orang bijak Bengali yang menghabiskan tiga tahun bersama Yeshe-Ö di Tholing, agama sekali lagi mendominasi di dataran tinggi. Pada saat pemerintahan Dinasti Yuan atas Tibet pada abad ke-13, Buddhisme Tibet sekali lagi tumbuh mencakup seluruh wilayah dataran tinggi.

Pemandangan reruntuhan Kerajaan Guge terpesona.
Lebih dari seribu tahun sejak berdirinya Kerajaan Guge, istana kerajaan yang menakjubkan di Tsaparang sekarang menjadi reruntuhan. Tsaparang dibangun di atas taji batu yang menghadap ke Lembah Garuda, bagian dari hulu Sungai Sutlej. Meningkat lebih dari 300 meter dari dasar lembah, kota itu sebagian besar diukir dari batu itu sendiri, dengan orang-orang yang tinggal di desa di dasar taji.

Di atas desa, dua kuil umum dibangun, sebagian dari bata lumpur dengan bagian bawah diukir dari batu. Biara itu dikenal sebagai Lhakhang Marpo (Kapel Merah) dan Lhakhang Karpo (Kapel Putih), dan termasuk tempat tinggal para biksu. Di atas ini, tangga terowongan menuju ke tempat kerajaan, diukir dari batu taji, dengan istana musim panas yang menakjubkan terletak di atas formasi batu, memandang rendah orang-orang yang diperintah Yeshe-Ö.

Saat Anda melihat struktur kota, Anda dapat melihat gua yang dipahat dari batu untuk rumah, dengan rumah dan bangunan bertumpuk satu di atas yang lain di atas, menyebar ke kedua sisi taji utama. Situs kuno tersebut juga telah menghasilkan beberapa peninggalan yang menakjubkan, baik religi maupun sejarah. Dari patung-patung kecil dan lukisan dinding yang secara ajaib bertahan ribuan tahun sejak kelahiran kerajaan hingga peralatan, pakaian, dekorasi, dan bahkan tubuh mumi, semuanya terawetkan oleh udara dingin dataran tinggi yang kering.

Kerajaan Guge bertetangga dengan atraksi hebat lainnya.
Reruntuhan Kerajaan Guge di Tsaparang bukan satu-satunya tempat wisata yang menakjubkan di kawasan ini. Kunjungan ke Kerajaan Guge juga dapat mencakup perjalanan lokal ke beberapa atraksi menakjubkan dan spektakuler lainnya yang akan membuat Anda terengah-engah.

Biara Tholing : Biara tertua di Tibet barat, Biara Tholing terletak di Kabupaten Zanda, dan dibangun pada tahun 997 oleh Raja Guge, Yeshe-Ö, sebagai bagian dari kebangkitan agama Buddha di Tibet. Biara, yang diterjemahkan menjadi “melayang di langit selamanya”, terletak di ketinggian 3.800 meter, mungkin menjadikan nama itu sebagai referensi untuk ketinggian dan lokasinya. Kompleks ini terdiri dari tiga bagian, Kuil Yeshe-Ö, Lhakhang Karpo, dan Dukhang, yang semuanya masih berisi berbagai lukisan dinding yang terpelihara dengan baik.

Hutan Bumi Zanda : Terletak di sepanjang sungai Langqen Zangbo di Kabupaten Zanda, Hutan Bumi Zanda adalah area besar hutan strata bumi tersier yang dianggap sebagai yang terbesar di dunia. Dibentuk oleh pergerakan Himalaya dan erosi air jutaan tahun, hutan ini terkenal karena bentuknya yang unik, dengan beberapa formasi yang menyerupai kastil, menara pengawas, dan bahkan pagoda Buddha. Sunyi dan megah, berjalan di antara formasi adalah pengalaman seumur hidup.

Gua Donkar dan Piyang: Terletak di Kabupaten Zanda, Gua Donkar dan Piyang adalah situs mural gua yang berasal dari sekitar 1.100 tahun hingga tahun-tahun awal Kerajaan Guge kuno. Gua-gua di Donkar, desa di bagian utama lembah, adalah tiga gua yang paling terpelihara dengan baik di Tiongkok, dengan karya seni yang mengingatkan pada mural gua Jalan Sutra di Dunhuang. Di Desa Piyang, beberapa kilometer jauhnya, terdapat dua gua spektakuler dengan beberapa mural terbaik.

Lebih mudah untuk mengunjungi Kerajaan Guge.
Bagi mereka yang tertarik untuk melakukan perjalanan ke Kerajaan Guge di Ngari, cara terbaik adalah dengan mengikuti tur Kerajaan Guge selama 17 hari yang mengunjungi Danau Yamdrok, Biara Tashilunpo, EBC, Gunung Kailash di sepanjang jalan. Salah satu pilihan terbaik untuk mencapai daerah Tibet ini, tur ini membuatnya nyaman dan ekonomis karena sejumlah alasan.

Pertama, tur ini merupakan perpanjangan dari tur 15 hari Gunung Kailash Kora kami , dan Anda hanya perlu 2 hari lagi untuk mengunjungi Kerajaan Guge yang hilang yang berjarak sekitar 250 km dari Gunung Kailash. Dengan menggunakan cara ini, Anda tidak perlu terbang ke Ngari lalu berkendara ke Zanda County. Kedua, saat perjalanan Gunung Kailash selesai sekitar waktu makan siang, Anda menghabiskan sisa hari di mobil ke Zanda dan istirahat malam yang baik di hotel yang nyaman di Zanda County sebelum menjelajahi Kerajaan Guge kuno.

Jadi, apakah cukup layak untuk mengunjungi Kerajaan Guge. Kerajaan Guge kuno bukan hanya contoh mengagumkan dari reruntuhan sebuah kerajaan, tetapi juga tempat kelahiran kembali agama Buddha di Tibet, dan merupakan bagian penting dari sejarah Tibet. Ini masih merupakan kisah menarik tentang kerajaan yang lenyap dalam semalam. Penghuninya yang dipulangkan pergi, meninggalkan rumah, peralatan, dan barang-barang pribadi, di sepanjang sisa-sisa mumi tanpa kepala tergeletak di lantai gua, orang bertanya-tanya apa yang terjadi pada populasi kerajaan yang sudah lama berdiri ini. Ditambah atraksi alam dan religi yang luar biasa di sekitarnya, perjalanan Kerajaan Guge sangat berharga.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming