Keamanan ketat di Lhasa Tibet pada peringatan pemberontakan

Keamanan ketat di Lhasa Tibet pada peringatan pemberontakan – Keamanan diperketat di ibu kota Tibet, Lhasa, Kamis, pada peringatan sensitif pemberontakan terhadap pemerintahan Beijing, menurut sumber-sumber di wilayah itu, hampir seminggu setelah seorang penyanyi terkenal Tibet membakar diri sebagai protes di depan ikon kota Potala. Istana.

Keamanan ketat di Lhasa Tibet pada peringatan pemberontakan

tibetinfo – Sumber mengatakan bahwa kendaraan militer dikerahkan di ibukota, sementara banyak jalan diblokir pada hari itu, 63 tahun sebelumnya, melihat puluhan ribu orang Tibet membanjiri kota untuk memprotes pendudukan China di tanah air mereka. Pemberontakan itu kemudian dihancurkan oleh pasukan keamanan China dan menyebabkan tindakan keras terhadap rakyat Tibet dan pelarian pemimpin spiritual mereka Dalai Lama ke India.

Baca Juga : China Membatasi Kontak Antara Orang Tibet di luar Negeri dan di Tibet, survei RFA Menunjukkan

“Ada kehadiran besar militer China di Lhasa hari ini dan pengemudi setiap mobil atau kendaraan yang lewat sedang diinterogasi dan diminta untuk menunjukkan kartu identitas mereka,” kata satu sumber kepada RFA’s Tibetan Service, yang berbicara dengan syarat anonim. Sumber itu mengatakan bahwa pada awal bulan lalu, pihak berwenang telah mempekerjakan orang-orang Tibet yang menganggur di pemukiman di pinggiran Lhasa untuk memasuki kota untuk “memantau situasi” untuk setiap tanda-tanda kerusuhan, terutama di daerah-daerah di sekitar Sera, Drepung, dan Sera yang dihormati. Biara Ganden.

“Pihak berwenang China mulai mempekerjakan orang Tibet lokal dari desa [daerah] pada bulan Februari. Dari salah satu desa saja, sekitar 30 orang Tibet yang menganggur dipekerjakan, dan sebagian besar dikirim ke Lhasa dan Shigatse,” katanya, merujuk pada kota tingkat prefektur lain di Daerah Otonomi Tibet (TAR). “Mereka dibayar 500 yuan (US$80) per hari untuk melakukan pekerjaan mereka dan diberi imbalan ekstra, tergantung pada informasi apa yang mereka berikan kepada pihak berwenang Tiongkok. Tugas utama mereka adalah mendengarkan percakapan untuk topik sensitif politik apa pun dan melaporkan orang.”

Sumber lain mengatakan kepada RFA menjelang peringatan hari Kamis bahwa polisi telah mengawasi tiga biara di Lhasa siang dan malam, dan bahwa kontrol secara signifikan lebih ketat daripada tahun sebelumnya. Sebuah sumber Tibet di wilayah tersebut, yang juga menolak disebutkan namanya, mengatakan bahwa pihak berwenang sangat gelisah setelah seorang penyanyi Tibet kontemporer populer bernama Tsewang Norbu meneriakkan slogan-slogan dan membakar dirinya di depan Istana Potala di Lhasa pada 25 Februari.

“Suasananya sangat tegang sekarang dan ini berdampak besar pada kesehatan mental orang-orang,” kata sumber itu, seraya menambahkan bahwa orang-orang di kota itu merasa seolah-olah seseorang selalu mengawasi mereka dan takut untuk berbicara satu sama lain. Norbu, 26, kemudian meninggal karena luka-lukanya, menjadi orang Tibet ke-158 yang dikonfirmasi telah membakar diri sejak 2009 untuk memprotes pemerintahan China di wilayah Tibet. Delapan lainnya telah mengambil nyawa mereka di Nepal dan India.

Sumber ketiga mengatakan kepada RFA bahwa sementara Istana Potala dan situs lainnya saat ini terbuka untuk pengunjung, “ada begitu banyak polisi Tiongkok berseragam dan berpakaian preman tersebar di seluruh area untuk mengawasi setiap aktivitas.” “Orang dapat melihat kamera dipasang di sekitar Kuil Jokhang dan orang-orang yang mengunjungi Lhasa dari daerah lain harus mendaftarkan kedatangan mereka dan diperiksa.”

Kuil Jokhang, di Lapangan Barkhor Lhasa, secara luas dianggap sebagai kuil paling suci dan penting di Tibet. Kuil itu digeledah pada tahun 1966 oleh Pengawal Merah – aktivis politik muda dari Revolusi Kebudayaan era Mao – tetapi direnovasi pada tahun 1970-an dan ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2000 sebagai perpanjangan dari Istana Potala enam tahun sebelumnya.

Puncak bukit besar Potala yang mendominasi cakrawala Lhasa adalah istana musim dingin Dalai Lama yang bersejarah dari tahun 1649 hingga 1959, ketika Dalai Lama saat ini melarikan diri ke India setelah pemberontakan melawan pemerintahan Cina atas wilayah Himalaya yang sebelumnya merdeka, memicu tindakan keras di mana istana ditembaki, dan ribuan orang dibunuh oleh pasukan Cina.

Golok Jigme, mantan tahanan politik yang sekarang tinggal di Swiss, mengatakan kepada RFA bahwa sumber-sumber di Tibet telah melaporkan kontrol yang lebih keras menjelang peringatan di Prefektur Otonomi Tibet Kardze (dalam bahasa Cina, Ganzi) di provinsi Sichuan dan Ngaba (Aba), dan Kanlho ( Gannan) Prefektur Otonomi Tibet di provinsi Gansu, termasuk pendirian pos pemeriksaan keamanan tambahan.

“Orang-orang Tibet dilarang berkumpul dan dilarang melakukan ritual doa apa pun, sementara grup obrolan media sosial mereka dipantau, yang diklaim oleh pihak berwenang China sebagai bagian dari upaya untuk mengendalikan penyebaran COVID-19,” katanya.

Pada Hari Pemberontakan Nasional tahun 2008, orang-orang Tibet yang memprotes pemerintahan Cina di Lhasa memicu protes serupa di biara-biara di seluruh wilayah Tibet yang ditindas dengan keras oleh pihak berwenang. Beberapa kelompok hak asasi memperkirakan bahwa sebanyak 400 orang Tibet tewas selama protes, yang berlangsung hingga Oktober 2009.

Acara solidaritas

Warga Tibet di seluruh dunia mengadakan acara untuk mengekspresikan solidaritas mereka dengan mereka yang hidup di bawah kekuasaan China di Tibet pada hari Kamis, dengan beberapa kelompok memprotes di luar kedutaan dan konsulat China. Sikyong Penpa Tsering, kepala administrasi Tibet Tengah di pengasingan di Dharamsala, India, mengeluarkan pernyataan untuk menandai peringatan hari Kamis di mana ia mengutuk “Sinisasi sistematis yang sedang berlangsung dari generasi baru orang Tibet di Tibet” melalui kebijakan yang mendorong asimilasi etnis, menegakkan penggunaan bahasa Cina dan menutup sekolah untuk minoritas.

Dia juga mendesak Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet untuk menyelidiki laporan pelanggaran hak asasi manusia di Tibet sebagai bagian dari perjalanan yang dijadwalkan ke China pada bulan Mei. Di ibu kota India, New Delhi, polisi menahan sekitar 70 pemrotes pemuda Tibet yang berkumpul di Kedutaan Besar China untuk menandai peringatan hari Kamis, sebelum kemudian membebaskan mereka. Komunitas Tibet dan pendukungnya di beberapa negara termasuk AS, Meksiko, Inggris, Australia, Spanyol, Bulgaria, Republik Ceko, dan Nepal juga mengadakan protes di luar misi China yang menyerukan diakhirinya kekuasaan Beijing di Tibet.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming