Sistem Sekolah Di China Melucuti Anak-anak Tibet Dari Bahasa Dan Budaya Mereka

Sistem Sekolah Di China Melucuti Anak-anak Tibet Dari Bahasa Dan Budaya Mereka – Hampir 80 persen anak-anak Tibet di China telah ditempatkan di sistem besar sekolah asrama yang dikelola pemerintah, di mana mereka terputus dari keluarga, bahasa, dan budaya tradisional mereka, menurut analisis data resmi oleh para peneliti di Tibet Action Institute.

LSM yang berbasis di AS itu menemukan lebih dari 800.000 anak-anak Tibet berusia antara 6 dan 18 tahun “sekarang ditempatkan di lembaga-lembaga yang dikelola negara ini.”

Sistem Sekolah Di China Melucuti Anak-anak Tibet

Dari Bahasa Dan Budaya Mereka

Tibetinfo – “Sistem sekolah asrama kolonial di Tibet adalah elemen inti dari upaya sistematis Partai Komunis China untuk mengkooptasi, melemahkan, dan akhirnya menghilangkan identitas Tibet dalam upaya untuk menetralisir perlawanan Tibet terhadap pemerintahan China,” kata kelompok itu dalam sebuah laporan yang diterbitkan. Selasa.

Selama bertahun-tahun, orang Tibet telah membunyikan alarm atas apa yang mereka lihat sebagai kebijakan asimilasi dari Beijing. Para ahli sepakat bahwa penerapan kebijakan tersebut meningkat setelah kerusuhan skala besar di beberapa bagian Tibet pada tahun 2008 dan berkuasanya Presiden China Xi Jinping pada tahun 2012.

Meningkatnya represi di Tibet bertepatan dengan tindakan keras di wilayah tetangga China, Xinjiang. dalam beberapa tahun terakhir, yang telah menyaksikan sekitar dua juta etnis Uyghur melewati sistem kamp “pendidikan ulang” atau “deradikalisasi” .

Sementara sekolah asrama untuk anak-anak Tibet telah dipromosikan oleh negara selama beberapa dekade, skala sistem dan pertumbuhannya sejak 2008 belum pernah dilaporkan sebelumnya.

Institut Aksi Tibet menggunakan data resmi untuk memperkirakan bahwa 806.218 orang Tibet berusia antara 6 dan 18 tahun saat ini bersekolah di sekolah asrama 78 persen dari 1.039.370 anak-anak bersekolah di wilayah Tibet.

Sebagian besar data tersedia untuk umum dan didukung oleh dokumen dan pernyataan resmi Tiongkok lainnya yang ditinjau oleh The Globe.

Kementerian Luar Negeri China tidak menanggapi permintaan komentar melalui faks. Di masa lalu, para pejabat telah membela kebijakan pendidikan di Tibet dengan mengatakan bahwa kebijakan itu ditujukan untuk mengurangi standar sekolah yang buruk dan kemiskinan yang meluas di wilayah tersebut dan dengan menyatakan bahwa “pendidikan dwibahasa” melindungi dan mempromosikan bahasa Tibet di samping bahasa Cina.

Ketika Tibet diserbu oleh Tentara Pembebasan Rakyat pada tahun 1951, pemerintah China berjanji bahwa “kepercayaan agama, adat dan kebiasaan orang Tibet” akan dihormati.

Setelah pemberontakan pada tahun 1959, Dalai Lama pemimpin spiritual Tibet tetapi juga mantan pemimpin politik, seperti yang sering dilakukan para pendahulunya melarikan diri ke India, dan Beijing mengambil kendali penuh atas Daerah Otonomi Tibet.

Sejak itu, para pemimpin China tetap gelisah tentang potensi dukungan untuk kemerdekaan di antara orang-orang Tibet, yang umumnya mereka tuduhkan pada aktor-aktor luar negeri, termasuk “klik Dalai yang separatis.”

Kadang-kadang para pemimpin China telah mempromosikan dan melindungi bahasa dan budaya Tibet. Ini mencapai puncaknya dengan konstitusi 1982, yang menyatakan bahwa “orang-orang dari semua bangsa memiliki kebebasan untuk menggunakan dan mengembangkan bahasa lisan dan tulisan mereka sendiri dan untuk melestarikan atau mereformasi cara dan kebiasaan mereka sendiri.”

Saat itu Tibet, seperti sekarang, adalah salah satu wilayah termiskin di Cina, dan Beijing melakukan investasi besar dalam pendidikan, termasuk pendirian beberapa sekolah asrama awal.

Baca Juga : Apa Yang Perlu Kalian Ketahui Sebelum Perjalanan Ke Tibet

Seorang warga Tibet yang bersekolah di salah satu sekolah tersebut yang oleh The Globe and Mail diidentifikasi dengan nama samaran Tenzin sehingga dia dapat berbicara dengan bebas, tanpa mempedulikan keluarganya di Tibet mengatakan bahwa meskipun pengajaran sebagian besar masih dalam bahasa Tibet, “isinya dari apa yang kami pelajari hampir semuanya orang Cina.

“Sejarah yang kami pelajari semuanya berpusat pada Komunis atau Tiongkok, bahkan ketika kami mempelajari sejarah dunia.”

Kunchok, seorang Tibet sekarang tinggal di pengasingan di New Delhi yang meminta untuk diidentifikasi hanya dengan nama depannya, dijelaskan dikirim ke sekolah asrama di Markam, sebuah kota di timur, di perbatasan dengan Sichuan, pada tahun 2000, ketika dia berumur tujuh tahun.

“Kami tidak diizinkan pulang pada akhir pekan atau hari libur sepanjang [tahun pertama saya] saya tidak melihat orang tua saya,” katanya.

Kerusuhan yang meluas menjelang Olimpiade Beijing 2008, serta kemiskinan kronis dan kesulitan ekonomi di Tibet yang oleh beberapa pejabat dianggap sebagai penyebab terbatasnya penggunaan bahasa China, mendorong Beijing untuk memikirkan kembali kebijakannya di wilayah tersebut – sama seperti Mr. Xi mulai berkuasa.

“Ada perasaan bahwa pendidikan dan pekerjaan propaganda tidak dianggap seserius yang seharusnya, dengan terlalu banyak fokus pada otonomi etnis,” kata James Leibold, pakar politik Tiongkok dan kebijakan etnis minoritas di La Trobe University di Melbourne. .

Tenzin juga menghubungkan perubahan kebijakan dengan peristiwa tahun 2008. “Jika Anda melihat peta protes Tibet dan protes bakar diri, mereka tumpang tindih dengan tempat-tempat di mana terdapat identitas budaya atau identitas linguistik yang kuat,” katanya.

“Hampir semua kabupaten di Qinghai dan Gansu [provinsi] telah dikonversi ke pendidikan menengah Tiongkok. Ada kebijakan untuk mengurangi ruang belajar bahasa Tibet atau ruang budaya, untuk menekan potensi protes di masa depan.”

Dalam pidatonya pada tahun 2014, Xi menekankan perlunya “mengikat orang-orang dari setiap kelompok etnis menjadi seutas tali.” Tahun berikutnya, Dewan Negara mendesak para pejabat untuk “memperkuat pembangunan sekolah asrama” di daerah etnis minoritas dan “terus mempromosikan pendidikan bilingual.”

Kebijakan yang terakhir ini sebenarnya mengarah pada praktik pengajaran yang mengutamakan bahasa Mandarin dan berlanjutnya marginalisasi bahasa Tibet dan bahasa non-Cina lainnya, menurut laporan Human Rights Watch tahun 2020 .

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming