TAHANAN POLITIK TIBET TIDAK BISA BERJALAN SETELAH DISIKSA DI PENJARA

TAHANAN POLITIK TIBET TIDAK BISA BERJALAN SETELAH DISIKSA DI PENJARA

tibetinfo – Dolkar dijatuhi hukuman penjara dan menjadi sasaran kerja paksa karena mengatakan kebenaran tentang penangkapan keponakannya. Dolkar, mantan tahanan politik Tibet dari Kabupaten Sershul di Kardze, Tibet timur, terbaring di tempat tidur setelah disiksa di penjara selama lebih dari setahun dan tidak diberikan perawatan medis tepat waktu.

TAHANAN POLITIK TIBET TIDAK BISA BERJALAN SETELAH DISIKSA DI PENJARA – Meskipun dibebaskan pada 15 Agustus 2020, luka-luka akibat pemukulan, penyiksaan, dan kerja paksa oleh polisi telah membuatnya lumpuh dan tidak dapat berjalan lagi. Saat kesehatannya memburuk, keponakannya, Wangchen, tetap berada di penjara, menjalani hukuman penjara empat setengah tahun sementara kedua anaknya dirawat oleh kerabatnya.

TAHANAN POLITIK TIBET TIDAK BISA BERJALAN SETELAH DISIKSA DI PENJARA

TAHANAN POLITIK TIBET TIDAK BISA BERJALAN SETELAH DISIKSA DI PENJARA

Menurut sumber lokal, “dia disiksa di penjara, dipaksa untuk mengangkat batu dan melakukan kerja paksa lainnya, dan tubuhnya semua memar. Dia tidak diberi perhatian medis dan perawatan tepat waktu, dan itulah sebabnya anggota tubuhnya lumpuh dan tidak bisa bergerak. “Bahkan setelah menjalani pengobatan dan mengunjungi beberapa dokter selama satu tahun, kesehatannya tidak membaik. Sebaliknya, dia terbaring di tempat tidur dan tidak dapat berjalan dan berdiri.”

Penangkapan Dolkar terkait dengan penangkapan keponakannya dan tiga warga Tibet lokal lainnya yang sedang merayakan ulang tahun ke-30 Yang Mulia Panchen Lama Kesebelas, Gendun Choekyi Nyima. Dia adalah salah satu tokoh terpenting dalam Buddhisme Tibet, kedua setelah Dalai Lama sendiri. Panchen Lama diculik oleh pemerintah China pada tahun 1995 pada usia enam tahun dan orang Tibet terus meminta informasi tentang lokasi dan kesejahteraannya. Sejak beberapa tahun yang lalu, warga Tibet di Kota Domda merayakan hari lahirnya setiap tahun pada tanggal 25 April dengan pembersihan massal dari tanggal 20 hingga 29 April dan membuat persembahan ritual.

Baca Juga : Sistem Sekolah Di China Melucuti Anak-anak Tibet Dari Bahasa Dan Budaya Mereka

Pada hari terakhir perjalanan pembersihan selama seminggu ini, Wangchen, Lobsang, Yonten, semuanya berusia 20-an, dan seorang teman tak dikenal mengibarkan bendera doa di lereng bukit Biara Sershul dan mengelilinginya. Mereka juga menyerukan pembebasan segera Panchen Lama dan agar dia dipersatukan dengan Dalai Lama di Tibet. Sekembalinya ke rumah sekitar pukul 10.30 waktu setempat, mereka langsung ditangkap polisi. Orang tak dikenal itu dibebaskan setelah polisi mengetahui dia tidak bisa berbicara.

Pada 3 Mei 2019 sekitar tengah hari, petugas keamanan tiba di rumah Dolkar dan menangkapnya. Pada 8 Mei 2019, Pengadilan Rakyat Menengah Sershul menjatuhkan hukuman satu tahun tiga bulan penjara atas tuduhan bekerja sama dengan organisasi ilegal dan berbagi informasi tentang penangkapan tersebut dengan orang Tibet yang tinggal di luar Tibet. Wangchen, yang juga dipanggil ke pengadilan yang sama, dijatuhi hukuman penjara empat setengah tahun. Di sisi lain, Yonten dan Lobsang didenda masing-masing 15.000 yuan dan dipaksa menjalani enam bulan kelas pendidikan ulang politik tentang “masalah keamanan nasional” dengan Departemen Pendidikan Nasional Sershul.

Hukuman penjara mendorong kampanye oleh Free Tibet yang menargetkan otoritas lokal. Ribuan pendukung bergabung dalam aksi tersebut, menuntut pembebasan Dolkar dan Wangchen.

Sejak penangkapan Wangchen, keluarganya hanya diizinkan mengunjunginya sekali, sumber tersebut menjelaskan. Dengan berlanjutnya hukuman penjara Wangchen dan keluarganya ditolak kunjungan lebih lanjut oleh otoritas Tiongkok dengan dalih kekhawatiran COVID, “Keluarganya khawatir tentang kesehatannya sekarang”, sumber anonim melaporkan ke Tibet Watch. Dua foto terbaru Dolkar, yang Wangchen dengan penuh kasih sayang memanggil Achi Dolkar, yang berarti kakak perempuan, menunjukkan dia berbaring di tempat tidur di dekat jendela dan satu lagi di mana dia didukung oleh setumpuk selimut untuk membantunya duduk tegak.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming