10 Hal Yang Tidak Pernah Anda Ketahui Tentang Tibet

10 Hal Yang Tidak Pernah Anda Ketahui Tentang Tibet – Apa yang muncul di benak Anda ketika memikirkan Tibet? Bagi sebagian besar, puncak Gunung Everest yang bergerigi dan tertutup salju atau kepala Dalai Lama yang tertunduk, saat ia menyapa orang banyak yang menunggu.

10 Hal Yang Tidak Pernah Anda Ketahui Tentang Tibet

 Baca Juga : TAHANAN POLITIK TIBET TIDAK BISA BERJALAN SETELAH DISIKSA DI PENJARA

tibetinfo – Namun ada banyak hal di sini untuk membangkitkan imajinasi di luar pegunungan megah dan biksu berjubah merah.

10 hal yang tidak pernah Anda ketahui tentang Tibet

1. 2019 menandai 60 tahun sejak Pemberontakan Nasional Tibet

Kami tidak tahu bagaimana Anda menghabiskan masa remaja Anda, tetapi pada tahun 1950, ketika Dalai Lama baru berusia 15 tahun, dia harus menangkis 40.000 tentara China saat merundingkan persyaratan untuk melindungi cara hidup orang Tibet.

Pasukan telah digiring oleh rezim Komunis Tiongkok yang baru didirikan yang memutuskan bahwa sudah waktunya Tibet menjadi bagian permanen dari Republik Rakyat Tiongkok. Perlawanan yang sedang berlangsung terhadap pemerintahan Cina memuncak dalam Pemberontakan Nasional Tibet pada 10 Maret 1959. Setelah pemberontakan yang gagal, banyak orang Tibet melakukan perjalanan berbahaya melalui Himalaya untuk mencari perlindungan di India dan Nepal.

2019 menandai 60 tahun sejak Dalai Lama terpaksa meninggalkan negaranya bersama sekitar 150.000 orang Tibet yang sekarang tinggal di luar negeri.

2. Orang Tibet membuat mimpi mandiri menjadi kenyataan

Dengan bantuan Dana Bantuan Tibet, orang-orang Tibet membangun kembali kehidupan mereka dan menjaga budaya dan tradisi mereka tetap hidup. Setelah gempa bumi dahsyat tahun 2015 di Nepal, badan amal tersebut mengajari penduduk desa cara membangun rumah baru yang aman (dan yang terpenting) tahan gempa menggunakan teknik pembuatan batu bata tanah tradisional. Berbekal pengetahuan ini dan alat yang tepat, diharapkan orang Tibet di pengasingan tidak perlu lagi bergantung pada bantuan luar atau bahan impor yang mahal saat bencana alam terjadi.

3. orang Tibet bijaksana untuk menyia-nyiakan

Ketika salah satu pendiri Taste Tibet Yeshi Jampa tumbuh dewasa, kata daur ulang bahkan tidak ada dalam kosakatanya.

“Itu adalah sesuatu yang kita semua lakukan secara naluriah, mengingat kelangkaan bahan yang kita miliki, ditambah fakta bahwa sebagian besar – jika tidak semua – dari apa yang kita gunakan dapat terurai secara hayati atau siap untuk didaur ulang,” tulisnya dalam sebuah blog tentang masalah ini.

Sekarang, bagaimanapun masuknya makanan olahan dan kemasan telah meninggalkan dataran tinggi dengan masalah plastik yang terus meningkat, membutuhkan solusi yang sama kuatnya.

Di Yushu, sebuah kabupaten kecil di Tibet, mesin Trashpresso bertenaga surya sibuk mengumpulkan sampah plastik dan memasukkannya ke ubin untuk dinding dan lantai.

Di tempat lain, ada proyek Clean Upper Dharamsala , yang bekerja dengan pengungsi Tibet di India utara untuk mengubah kertas, karton, dan kapas bekas menjadi produk yang diinginkan. Pilih dari tikar meditasi buatan tangan hingga sabun susu yak yang aman karena mengetahui bahwa Anda mendukung mata pencaharian orang Tibet sambil membantu membersihkan lingkungan. Ini adalah win win untuk orang-orang dan planet.

4. Tibet dikenal sebagai ‘Atap Dunia’

Pada ketinggian tiga mil (4.500 meter) yang memusingkan di atas permukaan laut, Tibet bukan hanya rumah bagi puncak tertinggi di dunia, tetapi juga jalan, kota, dan toiletnya termasuk yang tertinggi di dunia.

Pendaki yang mencari pencerahan di awan bahkan bisa menginap di vihara tertinggi di dunia. Terletak di kaki Gunung Everest – Rongbuk berlokasi sempurna untuk menyaksikan matahari terbit dan terbenam di atas Chomolungma (Nama Tibet untuk Gunung Everest, yang berarti “Dewi Ibu Dunia” atau “Dewi Lembah”).

5. orang Tibet telah berevolusi untuk hidup di dataran tinggi

Penyakit ketinggian adalah hal yang serius, dapat menyebabkan mual, kebingungan, sesak napas dan bahkan kematian. Tapi sementara Anda mungkin meraih ember sakit dalam beberapa hari pertama Anda, Anda tidak mungkin melihat sherpa menderita dengan cara yang sama. Mengapa?

Tidak seperti kebanyakan pengunjung, orang Tibet secara genetik beradaptasi dengan kehidupan 14.800 kaki di atas permukaan laut. Para peneliti telah menemukan bahwa salah satu alasan utama untuk kelangsungan hidup orang Tibet adalah bahwa mereka menghembuskan lebih banyak oksida nitrat dibandingkan dengan orang yang tinggal di permukaan laut, dalam istilah awam ini membantu darah mengalir, yang pada gilirannya membuat jantung bekerja pada kecepatan normal.

Tidak beruntung dengan gen Tibet dan merencanakan perjalanan? Lebih baik simpan tablet penyakit ketinggian.

6. Bendera bukan hanya untuk hiasan

Pemandangan Himalaya yang dibingkai oleh untaian warna-warni, bendera yang dipukuli cuaca yang berkibar ditiup angin gunung tentu saja layak untuk di-Insta. Tetapi bagi orang Tibet, ritual merangkai bendera warna-warni melampaui dekoratif.

Faktanya, bendera doa Tibet atau ‘Lung tas’ melambangkan kedamaian, kebijaksanaan, kasih sayang dan kekuatan, dengan banyak membawa mantra dan simbolisme Buddhis. Orang Tibet percaya bahwa angin membawa pesan-pesan niat baik ini ke lingkungan sekitarnya.

Anda dapat memesan bendera doa katun tradisional dari Tibet Relief Fund , sehingga Anda menyebarkan getaran baik di mana pun Anda berada di dunia. Bawa pada hari-hari yang berangin!

7. Tibet dikenal sebagai kutub ketiga

Ada kutub utara dan kutub selatan lalu ada Dataran Tinggi Tibet alias kutub ketiga. Wilayah glasial ini memasok air bersih ke lebih dari 1,35 miliar orang di seluruh Asia. Yang mengkhawatirkan, pasokan air ini menghadapi masa depan yang tidak pasti.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Institut Penelitian Dataran Tinggi Tibet Akademi Ilmu Pengetahuan China, gletser Tibet lebih hangat daripada yang pernah ada dalam 2.000 tahun terakhir. Selain itu, waduk es yang megah ini berisiko dikeringkan oleh perusahaan air minum kemasan , yang ingin memonetisasi air segar pegunungan.

8. Berbicara untuk Tibet dapat membuat Anda mendapat masalah

Selama bertahun-tahun, banyak selebritas telah menarik perhatian pada penderitaan orang-orang Tibet, yang membuat China kesal. Brad Pitt, Bjork, dan banyak bintang lainnya telah dilarang atau karyanya disensor di sana.

Pada tahun 2016, penyanyi dan aktris Lady Gaga membagikan postingan pertemuannya dengan Dalai Lama di saluran media sosialnya yang mengakibatkan dia dilarang tampil di Tiongkok. Ketika dia memenangkan Oscar untuk A Star is Born awal tahun ini, liputan China menyensor wajahnya, dengan kotak buram yang ditambahkan dengan buruk.

9. Alexandra David-Néel adalah wanita Barat pertama yang melintasi Trans-Himalaya

1924 lebih dikenal sebagai tahun George Mallory dan Andrew Irvine kehilangan nyawa mereka selama salah satu pendakian paling awal di Everest. Kurang dikenal tetapi sama menawannya adalah kisah penjelajah Belgia-Prancis, penulis dan sarjana Buddhis Alexandra David-Néel, yang melintasi hambatan fisik dan sosial untuk menjadi wanita pertama yang melakukan perjalanan ke ibukota Tibet Lhasa, yang kemudian ditutup untuk orang asing.

Dalam perjalanan itu, ia mencapai puncak setinggi 19.000 kaki sambil menyamar sebagai biksu Tibet dan tanpa perlengkapan modern seperti para pendaki masa kini. Ini adalah kisah epik tentang ketangguhan dan tekad perempuan dan salah satu Dana Bantuan Tibet yang akrab dengannya, telah bekerja tanpa lelah dengan perempuan Tibet selama bertahun-tahun. Proyek-proyek seperti Pusat Kerajinan Wanita Rogpa berarti perempuan Tibet miskin yang tinggal di pengasingan di India memiliki akses ke upah yang adil, perawatan anak gratis dan pekerjaan yang berkelanjutan.

10. biksu Tibet paham teknologi

Menurut Telegraph , para biksu Tibet saat ini semakin beralih ke media sosial untuk mempromosikan ajaran Buddha, tetapi itu bukan satu-satunya hubungan antara teknologi dan Tibet.

Pernah menggunakan aplikasi meditasi Headspace ? Dengan sejarah praktik Buddhis yang kaya di Tibet, mungkin tidak mengherankan bahwa salah satu pendirinya Andy Puddicomb ditahbiskan sebagai biksu Buddha Tibet. Sebelum menyiapkan aplikasi, ia memulai perjalanan sepuluh tahun yang membuatnya menghabiskan hingga 18 jam sehari bermeditasi di Himalaya.

Jika Anda tertarik untuk menjadi sedikit lebih zen tetapi tidak bisa menyisihkan sepuluh tahun, masukkan 6 Juli ke dalam buku harian Anda.

Untuk merayakan ulang tahun Dalai Lama, dan menandai 60 tahun kerja sama dengan komunitas Tibet, Tibet Relief Fund mengadakan pesta meditasi massal.

Anda dapat bergabung dengan acara Meditasi untuk Tibet dari kenyamanan ruang tamu Anda (jadi tidak perlu menghabiskan anggaran karbon Anda di Tibet Airlines).

Cukup unduh salah satu dari empat meditasi terpandu yang berfokus pada Tibet , berikan sumbangan dan bersiaplah untuk perasaan tenang batin yang tidak biasa itu.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming