Ahli lingkungan Menyoroti Masalah Lingkungan di Tibet, Penyebab dan Dampaknya

Ahli lingkungan Menyoroti Masalah Lingkungan di Tibet, Penyebab dan Dampaknya – Wartawan : Pak, penelitian Anda yang berfokus pada kondisi sosial-lingkungan Tibet sangat luas. Anda telah membahas isu-isu tentang perubahan iklim, pola dan dampak penambangan, pembuangan sampah sembarangan serta kasus dan penyebab bencana alam. Apa masalah lingkungan terbesar yang sedang berlangsung di wilayah Tibet?

Ahli lingkungan Menyoroti Masalah Lingkungan di Tibet, Penyebab dan Dampaknya

 Baca Juga : 10 Hal Yang Tidak Pernah Anda Ketahui Tentang Tibet

tibetinfo – Narasumber : Ada banyak masalah serius, tetapi satu yang benar-benar mendesak adalah bencana alam. Sejak 2015, dataran tinggi Tibet mulai mengalami kondisi iklim baru, sebagian besar disebabkan oleh peningkatan curah hujan dan suhu salju dan es yang lebih tinggi, sementara aktivitas konstruksi yang berlebihan, arus masuk massal, urbanisasi yang cepat, dan kebijakan lain telah memperburuk kondisi yang ada. Karena itu, dalam beberapa tahun terakhir kita telah menyaksikan banjir, tanah longsor, kebakaran hutan, dan tanah longsor, terutama dalam empat atau lima tahun terakhir.

Wartawan: Apa pendekatan komunitas Tibet atau program apa yang sedang direncanakan atau dilaksanakan untuk mengurangi masalah lingkungan di wilayah tersebut?

Narasumber : Karena Tibet berada di bawah pendudukan Cina, kami tidak memiliki kemewahan atau hak untuk melakukan apa yang benar-benar ingin kami lakukan. Kami sangat ramah lingkungan dan menjalani kehidupan yang sangat berkelanjutan, dan budaya gaya hidup itu sendiri sangat ramah lingkungan. Kami telah melindungi dataran tinggi Tibet selama 2 tahun terakhir atau lebih dan meskipun faktanya sangat rapuh, sangat dingin, dan sangat tinggi, kami dapat tinggal di sana dan membangun kerajaan yang kuat.

Tetapi sejak pendudukan Cina, segalanya mulai berubah. Keyakinan bahwa kita mencegat alam kita sendiri, pentingnya lingkungan tempat kita tinggal, dan cara hidup yang berkelanjutan semuanya terganggu karena kebijakan baru yang diterapkan oleh pemerintah China. Pemerintah Cina memaksakan bentuk atau cara hidup baru. Karena itu, kita telah melihat peningkatan eksploitasi sumber daya, pembendungan, penggundulan hutan, dan juga peningkatan konstruksi dan pariwisata. Ini menciptakan banyak kesulitan dalam cara kita menantangnya.

Seperti yang saya katakan sebelumnya, kita tidak memiliki kemewahan dan kekuatan politik untuk menantang isu-isu yang menjadi perhatian kita. Tetapi banyak orang Tibet di Tibet, terutama biara, dan organisasi tertentu, masih sangat cerdas dan sangat kreatif dalam beberapa hal untuk mendekati masalah lingkungan baru yang menantang. Misalnya, sejumlah biara di Tibet mulai membentuk kelompok lingkungan. Pekerjaan utama mereka adalah mengumpulkan sampah yang dikotori oleh turis China, kegiatan konstruksi, peziarah Tibet lokal, atau orang-orang yang hanya piknik. Ini adalah salah satu bentuk organisasi lingkungan. Ada lagi bentuk organisasi lingkungan yang mulai menanam pohon. Ada juga masyarakat lokal yang berani menentang pertambangan, tetapi mereka dijebloskan ke penjara dan dihukum berat oleh pemerintah China. Jadi, meskipun situasinya sangat rumit,

Wartawan : Tibet adalah salah satu daerah yang paling strategis lingkungan dan sensitif secara geografis di dunia. Terletak di jantung benua Asia, kondisi iklim Tibet cenderung mempengaruhi tanah tetangga lainnya juga. Apa saja masalah lingkungan yang secara langsung mempengaruhi Tibet tetapi memiliki efek tidak langsung pada wilayah tetangga?

Narasumber : Yang Mulia Dalai Lama telah berulang kali menyatakan bahwa lingkungan dan perubahan iklim adalah masalah non-politik; mereka melampaui batas-batas nasional dan mempengaruhi kita masing-masing. Oleh karena itu, Yang Mulia Dalai Lama mendesak orang-orang untuk bersama-sama menantang isu iklim dan bekerja sama untuk melindungi lingkungan.

Saya telah menjadi kepala Cabang Lingkungan dan Pembangunan sejak 2014. Kami telah bekerja di berbagai konferensi internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang lingkungan. Kami telah memprakarsai berbagai bentuk kegiatan yang berhubungan dengan lingkungan. Kami telah menulis artikel kami dan menerbitkan laporan. Sekarang mengapa kami melakukan ini karena melindungi dataran tinggi Tibet tentu saja penting bagi orang Tibet, tetapi juga bagi sebagian besar negara Asia Selatan dan Tenggara.

Kami ingin melindungi dataran tinggi Tibet sehingga 1,5 miliar orang yang tinggal di Asia yang bergantung langsung pada Tibet dapat memiliki aliran sungai yang berkelanjutan dan stabil dari dataran tinggi Tibet, juga bagi orang-orang Tibet yang menikmati kondisi iklim yang indah, tanah yang indah dan cara hidup yang indah di dataran tinggi selama ribuan tahun terakhir dapat terus memiliki tanah kita untuk generasi yang akan datang. Dataran tinggi Tibet juga mempengaruhi kondisi iklim India.

Ada makalah ilmiah yang menghubungkan monsun India dengan apa yang terjadi di dataran tinggi Tibet. Semakin banyak gletser yang mencair, atau semakin hangat suhu di dataran tinggi, semakin tidak terduga terjadinya monsun India. Juga, ada makalah lain yang menghubungkannya dengan peningkatan pasang surut di Eropa dengan hilangnya gletser di dataran tinggi Tibet. Dampak dari dataran tinggi Tibet membingungkan, jadi ada kebutuhan untuk membuat orang menyadarinya di panggung global. Kami sangat senang berkat pekerjaan lingkungan yang dilakukan oleh kantor lingkungan kami dan kelompok lingkungan lainnya di pengasingan, ilmuwan Cina, ilmuwan internasional, atau organisasi yang berbeda. Dalam beberapa tahun terakhir, kesadaran lingkungan Tibet mendapatkan rasa hormat dan pengakuan. Kita harus mendapatkan lebih banyak pengakuan, tetapi kesadaran pasti meningkat.

Wartawan : Menurut sebuah artikel di situs resmi CTA, penggundulan hutan, erosi tanah, banjir, kepunahan satwa liar, penambangan yang tidak terkendali dan pembuangan limbah nuklir adalah beberapa tantangan lingkungan utama yang dihadapi oleh wilayah Tibet. Dan, pihak berwenang China telah memainkan peran dalam memperburuk hampir setiap masalah lingkungan. Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang tindakan yang diambil oleh otoritas Tiongkok yang berdampak buruk pada lingkungan Tibet?

Narasumber : Seperti yang anda ketahui, situasi lingkungan China adalah salah satu yang terburuk di dunia. Karena itu, Presiden China Xi Jinping fokus pada kebangkitan lingkungan China. Mengapa? Karena mereka berada dalam kondisi yang sangat buruk sehingga jika mereka tidak melakukan sesuatu, upaya China untuk diakui sebagai negara adidaya tidak akan mendapat pengakuan. China memiliki kualitas udara terburuk dan kualitas air terburuk di dunia. Tidak ada cara lain selain menghidupkan kembali kondisi lingkungan di China.

Sekarang, alasan mengapa China berada dalam kondisi lingkungan terburuk adalah karena cara mereka memperlakukan lingkungan selama bertahun-tahun di masa lalu. Demikian pula, Tibet juga sangat menderita karena kebijakan lingkungan China yang mengerikan dan kurangnya kebijakan pro-lingkungan selama beberapa tahun terakhir.

Pertama, China mendorong dumping limbah nuklir di tahun-tahun awal. Kami tidak memiliki informasi tentang itu saat ini apakah itu terjadi sekarang. Pandangan saya adalah bahwa hal itu tidak terjadi pada saat ini karena protes keras dari pemerintah Tibet dan kelompok-kelompok yang didukung Tibet di seluruh dunia.

Kedua, China memiliki investasi pertambangan yang besar di seluruh dunia dan mereka telah mulai menambang di Afrika, Amerika Latin, dan Australia. Di Afrika dan Amerika Latin, bentuk pertambangan Cina adalah yang terburuk. Dan pemerintah di sana korup, jadi mereka membiarkan perusahaan China melakukan apa pun yang mereka inginkan, dan itulah sebabnya mereka mencemari; mereka merusak lingkungan di daerah tersebut.

Demikian pula, perusahaan pertambangan Cina yang menambang di daerah ini telah merusak lingkungan mereka secara berlebihan. Misalnya, telah terjadi pencemaran dan degradasi sungai. Ada suatu masa ketika pemerintah Cina mendorong penggundulan hutan di Tibet selatan dan tenggara karena kami memiliki tutupan hutan yang luas di daerah-daerah Tibet yang tidak terganggu selama seribu tahun terakhir.

Pada waktu yang berbeda dalam 60 atau 70 tahun terakhir, pemerintah China memulai berbagai jenis perusakan lingkungan karena kebijakan buruk yang mendorong penambangan, penggundulan hutan, pembangunan bendungan, perburuan satwa liar, dan dalam beberapa tahun terakhir, migrasi massal. Namun kemudian, diskusi lingkungan terjadi pada waktu yang berbeda akibat dua banjir di China. Banjir tahun 1998 memaksa pemerintah Cina untuk mengurangi penggundulan hutan di wilayah Tibet, bukan karena mereka memiliki kepedulian lingkungan yang kuat tentang Tibet, tetapi karena banjir yang berulang di Cina.

Wartawan : Orang Tibet hidup dalam harmoni dengan alam, dipandu oleh kepercayaan Buddhis mereka pada saling ketergantungan antara elemen hidup dan tak hidup di bumi. Namun, dengan invasi ke Tibet, ideologi Komunis China yang materialistis menginjak-injak sikap ramah alam dari orang-orang Tibet. Misalnya, rencana “pembangunan” dan “modernisasi” China tanpa pandang bulu merusak hutan. Menurut Anda apa cara terbaik untuk mengatasi perang ideologi ini karena bagi Tibet sumber daya alam adalah suci tetapi bagi orang Cina, mereka hanyalah sumber materialistis untuk memajukan propaganda ekonomi mereka?

Narasumber : Seperti yang selalu dikatakan Yang Mulia, lingkungan adalah masalah non-politik. Kami, di meja Lingkungan institut Kebijakan Tibet, mengeluarkan Ajakan Bertindak Sepuluh Poin pada tahun 2015. Kami merevisinya pada tahun 2018 untuk menjadikannya Ajakan Bertindak Lima Poin. Nomor satu adalah komunitas global; pemerintah internasional harus mengakui pentingnya global dan ekologi dataran tinggi Tibet dan menempatkannya di pusat setiap diskusi tentang perubahan iklim global karena dampaknya serius.

Kedua, pemerintah China dan rakyat Tibet harus dan dapat bekerja sama dalam proyek-proyek lingkungan. Itu yang kami pikirkan. Kami memiliki perasaan yang kuat bahwa ini adalah satu area di mana kami benar-benar dapat bekerja sama. Bagi orang Tibet, perlindungan lingkungan tertanam dalam cara hidup budaya mereka, seperti yang telah terjadi di tahun-tahun sebelumnya. Selama beberapa dekade terakhir, pemerintah China telah membuat kesalahan besar dan besar. Presiden China Xi Jinping telah membuat beberapa penyesuaian selama beberapa tahun terakhir untuk meningkatkan kebijakan lingkungan dan menjadikan perlindungan lingkungan sebagai isu penting bagi pemerintah China. Jadi ada beberapa koneksi. Namun, pelaksanaannya di Tibet tidak dilakukan dengan baik, tidak tulus, dan tidak transparan.

Presiden China siap melakukan sesuatu, tetapi tidak berjalan dengan baik di lapangan. Dan orang Tibet siap melindungi lingkungan. Tempat untuk bekerja sama. Untuk tujuan ini, pemerintah China dan rakyat Tibet harus berada pada pijakan yang sama, saling menghormati, berdiskusi dan bekerja sama. Karena kita berada di bawah pendudukan Cina, pemerintah Cina harus memimpinnya. Jika pemerintah China mulai menghormati dan bernegosiasi dengan orang Tibet di Tibet, sesuatu bisa dilakukan. Sebagai peneliti lingkungan yang telah aktif di bidang lingkungan selama bertahun-tahun, kami juga dapat berkontribusi. Jika ada cara, kami akan dengan senang hati melakukannya. Dan orang Tibet siap melindungi lingkungan. Tempat dimana kita bisa bekerja sama. Untuk tujuan ini, pemerintah China dan rakyat Tibet harus berada pada pijakan yang sama, saling menghormati, berdiskusi dan bekerja sama.

Karena kita berada di bawah pendudukan Cina, pemerintah Cina harus memimpinnya. Jika pemerintah China mulai menghormati dan bernegosiasi dengan orang Tibet di Tibet, sesuatu bisa dilakukan. Sebagai peneliti lingkungan yang telah aktif di bidang lingkungan selama bertahun-tahun, kami juga dapat berkontribusi. Jika ada cara, kami akan dengan senang hati melakukannya. Dan orang Tibet siap melindungi lingkungan. Tempat dimana kita bisa bekerja sama. Untuk tujuan ini, pemerintah Cina dan rakyat Tibet harus berunding dan bekerja sama satu sama lain dalam kedudukan yang setara, dengan saling menghormati. Karena berada di bawah pendudukan Cina, pemerintah Cina harus memimpin. Jika pemerintah China mulai menghormati dan bernegosiasi dengan orang Tibet di Tibet, sesuatu bisa dilakukan. Sebagai peneliti lingkungan yang telah aktif di bidang lingkungan selama bertahun-tahun, kami juga dapat berkontribusi. Jika ada cara, kami akan dengan senang hati melakukannya. Jika pemerintah China menghormati dan berkonsultasi dengan orang Tibet di Tibet, sesuatu bisa dilakukan. Sebagai peneliti lingkungan yang telah aktif di bidang lingkungan selama bertahun-tahun, kami juga dapat berkontribusi.

Ketiga, orang-orang dari negara-negara Asia Selatan yang bergantung pada sungai-sungai Tibet, wilayah terpadat di Asia, seperti Pakistan, India, Thailand, Laos, Kamboja, Vietnam, Cina, dan Nepal. Semua negara ini bergantung pada sungai-sungai di Tibet, dan mereka harus melindungi sungai-sungai ini untuk menjaga stabilitas sosial-ekonomi, lingkungan, dan politik mereka sendiri. Untuk melakukan ini, mereka harus bersatu dan membentuk kerjasama riparian untuk melindungi lingkungan, berkomunikasi dengan pemerintah China, terlibat dalam dialog yang setara dengan pemerintah China, menghormati lingkungan Tibet, dan berkonsultasi dengan kami sehingga ada jalan ke depan.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming