Bagaimana Otoritas China Bertujuan untuk Mengontrol Reinkarnasi Tibet

Bagaimana Otoritas China Bertujuan untuk Mengontrol Reinkarnasi Tibet – Terlepas dari kontrol yang kejam terhadap arus informasi antara Tibet dan dunia luar, baru- baru ini muncul kabar tentang kematian seorang lama berusia 86 tahun bernama Tulku Dawa di Lhasa, dan upaya pemerintah China untuk merahasiakannya.

Bagaimana Otoritas China Bertujuan untuk Mengontrol Reinkarnasi Tibet

tibetinfo – Tulku Dawa telah ditangkap pada Mei 2010 di biaranya, Shag Rongbo, di Kotamadya Nagchu di Tibet utara, berbatasan dengan kabupaten Driru, tempat protes meletus pada akhir 2013 dan ditindas dengan kejam . Para pejabat menuduhnya mencari bimbingan dari Dalai Lama yang diasingkan – pemimpin aliran Gelukpa tempat Shag Rongbo berasal – dalam memilih reinkarnasi Rongpo Chöje, kepala lama biara.

Baca Juga : Peninggalan Tibet Menunjukkan Ikatan Yang Kuat Antara Dataran Tinggi dan Dataran

Kampanye pendidikan ulang politik yang berat diberlakukan di biara, yang menyebabkan pengusiran dan bunuh diri seorang biarawan tua. Tulku Dawa dilaporkan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara, dan dilarang kembali ke biara.

Ketegangan mencapai puncaknya pada Juli 2013, ketika warga setempat bentrok dengan pejabat yang melakukan pendidikan ulang di Shag Rongbo. Sekitar 50 orang ditangkap, banyak biksu melarikan diri, dan pihak berwenang menutup biara . Para pemimpin politik regional membukanya kembali beberapa minggu kemudian dan mengawasi penobatan calon pemerintah China sebagai Rongpo Chöje berikutnya.

Karena usia dan kesehatannya yang buruk, Tulku Dawa harus menjalani hukumannya di bawah tahanan rumah yang efektif di Lhasa, dan tampaknya tetap dikurung di sana setelah menyelesaikan hukumannya. Dia diizinkan melakukan kunjungan singkat ke biara sekali pada tahun 2014.

Setelah kematian Tulku Dawa pada tanggal 30 Januari 2022, para pejabat mengumumkan bahwa hanya para penyembah dari Lhasa yang diizinkan untuk memberikan penghormatan mereka, karena mengetahui bahwa ini akan mengecualikan sebagian besar pengikut dan muridnya, yang berasal dari daerah dekat biaranya. Pihak berwenang menghapus penyebutan kematiannya dari media sosial dan menyatakan bahwa mereka yang diizinkan untuk melihat tubuh dilarang mengambil foto atau “membuat masalah” karena “dipenjara atau lebih buruk.” Meskipun pihak berwenang mengizinkan jenazahnya dikembalikan ke biara untuk dikremasi, penduduk setempat dikeluarkan dari acara tersebut dan para biksu yang berpartisipasi digeledah.

Dengan penanganan pemakaman Tulku Dawa dan reinkarnasi Rongpo Chöje, pihak berwenang China tampaknya perlu menggunakan kekuatan, intimidasi, dan pengawasan yang mengganggu untuk menghilangkan pengaruh Dalai Lama atas Buddhisme Tibet dan menegakkan kontrol mutlak negara atas agama. Ini adalah preseden yang menjanjikan kekerasan lebih lanjut, penganiayaan, dan parodi tradisi.

Bakar diri dengan bahan bakar China berlanjut di Tibet

Sebanyak 159 orang Tibet telah membakar diri di dalam perbatasan China sejak 2009, menurut penghitungan yang dikelola oleh Radio Free Asia. Sepuluh lainnya telah mengambil nyawa mereka di Nepal dan India, kata data organisasi yang didanai pemerintah AS. Para ahli percaya orang Tibet, banyak dari mereka adalah biksu, bunuh diri dengan cara yang mengerikan ini karena penganiayaan yang mereka alami di bawah pemerintahan Tiongkok di negara mereka.

Pihak berwenang China bulan lalu menempatkan Lhasa di bawah kendali ketat setelah penyanyi Tibet Tsewang Norbu meninggal karena luka bakar yang parah. Tsewang Norbu meninggal di Rumah Sakit Rakyat Daerah Otonomi Tibet di ibukota Tibet Lhasa pada akhir pekan pertama bulan Maret, sumber terpercaya telah memberitahu Kampanye Internasional untuk Tibet (ICT).

Dilihat dari langkah-langkah keamanan saat ini untuk menyembunyikan kematiannya dan praktik negara masa lalu terhadap aktivis politik Tibet, kemungkinan tubuhnya tidak dikembalikan ke keluarganya dan malah dikremasi secara diam-diam. Rupanya, untuk memastikan kematian Tsewang tidak bocor ke dunia luar, keamanan ditingkatkan di rumah sakit serta di seluruh Lhasa, penduduk kota telah ditempatkan di bawah kontrol yang ketat, lapor ICT.

Petugas keamanan dari kantor polisi setempat, Biro Keamanan Domestik, departemen Kementerian Keamanan Publik yang bertanggung jawab untuk menangani para pembangkang dan aktivis, dan kontingen besar keamanan berpakaian preman telah dikerahkan secara besar-besaran di dalam rumah sakit. Para pasien, profesional medis, dan staf rumah sakit dilaporkan cemas dengan pengerahan keamanan yang ketat di rumah sakit, lapor ICT.

Satu sumber mengkonfirmasi bahwa penyanyi itu mengalami luka bakar parah dan meninggal di rumah sakit, yang terletak di dekat timur Istana Potala dan dekat dengan markas Tibet Daily, sebuah outlet berita media pemerintah China. Penyanyi itu sebelumnya dilaporkan telah membakar diri pada 25 Februari di Stupa Barpokaling di depan sudut paling kanan Istana Potala.

“Di masa lalu reaksi bersenjata adalah suatu kemungkinan, atau banyak yang mengira itu. Hari ini, orang Tibet percaya bahwa pilihan sudah berakhir, dan untuk alasan yang sangat praktis. Jadi, mereka beralih ke bakar diri,” tulis jurnalis Italia Marco Respinti di Bitter Majalah Musim Dingin. Respinti, yang merupakan anggota Federasi Jurnalis Internasional (IFJ), mengatakan bakar diri terutama datang dari harapan agama, mengingat tindakan tanpa kekerasan dapat mengubah dunia. (ANI)

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming