Peninggalan Tibet Menunjukkan Ikatan Yang Kuat Antara Dataran Tinggi dan Dataran

Peninggalan Tibet Menunjukkan Ikatan Yang Kuat Antara Dataran Tinggi dan Dataran – Istana di Potala, tengara Daerah Otonomi Tibet di Cina barat daya, menampilkan lukisan dinding yang menggambarkan pernikahan bersejarah orang Han dan orang Tibet.

Peninggalan Tibet Menunjukkan Ikatan Yang Kuat Antara Dataran Tinggi dan Dataran

tibetinfo – Mural tersebut menggambarkan seorang pejabat Tibet kuno berdiri berdampingan di depan dadanya untuk menyambut Putri Wencheng (618907), putri dari dinasti Tang. Sang putri kembali ke Tibet pada abad ke-7 dan menikah dengan raja Tibet Songtsen Gampo. Banyak peninggalan Tibet lainnya, serta penggunaan mural, membantu menunjukkan komunikasi budaya dan integrasi lebih lanjut antara dataran tinggi dan di seluruh China.

Baca Juga : Seni Tradisional Tibet Menjadi Fokus Pameran Museum Seni Rupa Virginia

BUKTI DI DINDING

Mural yang menggambarkan pernikahan antara Putri Wencheng dan Songtsen Gampo juga ditemukan di Biara Samye, sebuah kuil Buddha Tibet yang terkenal di Kota Shannan, Tibet. “Putri Wencheng membawa varietas tanaman baru ke Tibet, dan juga membantu meningkatkan peternakan lokal,” kata Basang, seorang biksu dari biara. “Dia membuat kontribusi yang luar biasa untuk persatuan etnis antara Han dan orang-orang Tibet.” Dibangun pada abad ke-8 di tepi utara Sungai Yarlung Zangbo, Biara Samye terdaftar sebagai situs warisan budaya utama di bawah perlindungan tingkat nasional pada tahun 1996. Kuil itu sendiri juga merupakan manifestasi dari integrasi budaya.

Lantai pertama aula utama, dibangun dengan bebatuan, menampilkan gaya arsitektur Tibet. Lantai dua, sebaliknya, menggunakan batu bata dan kayu bergaya Han, kata Basang, 64 tahun, seraya menambahkan bahwa mural dan patung di setiap lantai juga sesuai dengan gayanya masing-masing. Biara Shalu, dibangun pada tahun 1087 di kota Xigaze, adalah contoh lain dari campuran gaya arsitektur yang berbeda. Biara menggabungkan arsitektur tradisional Tibet dengan ciri-ciri budaya populer di Dinasti Yuan (1271-1368). Pilihan desain penting dari periode ini termasuk atap pelana, juga dikenal sebagai atap xieshan, ubin kaca biru, dan pola pelayan terbang, singa, harimau, dan bunga di punggungan atap.

Losa Gyatso dengan komite manajemen biara mengatakan Drakpa Gyaltsen, kepala daerah Shalu selama Dinasti Yuan, memperkenalkan dirinya dengan Kaisar Renzong dan diberikan dekrit kekaisaran emas, segel giok, serta persembahan termasuk emas dan perak. “Dengan persembahan dari kaisar dan banyak pengrajin Han yang diundang ke sini untuk membangun biara, proyek ini telah menjadi simbol komunikasi, pertukaran, integrasi, dan persatuan kelompok etnis yang berbeda,” kata Losa Gyatso. Di Dinasti Yuan, pemerintah pusat menjalankan yurisdiksi dan pemerintahan atas Tibet.

TEMUAN DI BAWAH TANAH

Situs arkeologi paling awal yang diidentifikasi di jantung Dataran Tinggi Qinghai-Tibet sejauh ini adalah situs Nwya Devu, yang terletak 4.600 meter di atas permukaan laut, di utara Tibet. Lebih dari 4.000 artefak batu, termasuk bilah, serpihan, bongkahan dan peralatan, telah ditemukan di situs paleolitik sejak 2016. Analisis ilmiah menunjukkan bahwa situs tersebut berusia sekitar 40.000 hingga 30.000 tahun, kata Dr. Zhang Xiaoling dari Institut Paleontologi dan Paleoantropologi Vertebrata, Akademi Ilmu Pengetahuan China, menambahkan bahwa itu juga merupakan situs paleolitik tertinggi di ketinggian yang pernah ditemukan di dunia. jauh.

Temuan arkeologis sepanjang sejarah Tibet juga telah memberikan banyak bukti tentang integrasi budaya antara wilayah tersebut dan wilayah lainnya. Misalnya, patung-patung kayu yang digali dari situs makam Sangmda Lungga di Kabupaten Zanda di Prefektur Ngari Tibet memiliki bentuk yang serupa dengan yang ditemukan di makam-makam di Daerah Otonomi Uygur Xinjiang yang berdekatan.

He Wei, seorang peneliti asosiasi dengan lembaga penelitian perlindungan peninggalan budaya regional, mengatakan situs peninggalan yang membentang dari 366 SM hingga 668 M menjadi saksi perkembangan politik dan ekonomi, mengintegrasikan berbagai budaya dari daerah sekitarnya, seperti yang ada di Xinjiang dan daerah dataran di tengah. Cina.

Hubungan budaya antara Tibet dan lembah Sungai Kuning terbukti di reruntuhan Karub di kota Qamdo dengan ditemukannya millet, tanaman yang biasa ditanam di Cina utara. Temuan ini membuktikan komunikasi antara dataran tinggi dan Cina utara sekitar 5.000 tahun yang lalu. Shaka Wangdu, seorang peneliti di lembaga penelitian perlindungan peninggalan budaya regional, mengatakan sejak zaman kuno Tibet telah menjadi wilayah di mana konsep dan tradisi lintas budaya telah bertemu dan bersama-sama membentuk budaya berwarna-warni di dataran tinggi.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming