Bagi Orang Tibet, Invasi Putin ke Ukraina Memicu Kenangan Pahit

Bagi Orang Tibet, Invasi Putin ke Ukraina Memicu Kenangan Pahit – Saya tahu apa artinya ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dia “membebaskan” Ukraina – Ketua China Mao Zedong menggunakan slogan yang sama ketika dia mengirim pasukannya ke Tibet pada tahun 1949-50.

Bagi Orang Tibet, Invasi Putin ke Ukraina Memicu Kenangan Pahit

tibetinfo – Demikian pula, tuduhan Putin tentang “neo-Nazi” yang merajalela di negara yang dipimpin oleh seorang pria Yahudi menggemakan tuduhan Mao tentang “kekuatan asing” yang berkuasa di Tibet, sebuah negara yang melakukan segala kemungkinan untuk mencegah orang asing masuk atas nama melindungi agama Buddha. Orang Tibet menyebutnya “tanduk di kepala kelinci.”

Baca Juga : Pemimpin desa Tibet disuruh ‘Bicara dalam bahasa Cina’

Tetapi apa yang paling diingat oleh perang di Ukraina bagi saya adalah tekad dasar manusia untuk melawan penjajah asing. Seperti orang Ukraina yang melawan penjajah Rusia, banyak orang Tibet melawan Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok selama bertahun-tahun. Bahkan setelah Yang Mulia Dalai Lama dan orang-orang yang mengikutinya melarikan diri ke India utara, orang-orang dari kampung halaman saya terus memerangi orang Cina sampai mereka ditangkap atau dibunuh.

Seperti Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, pada tahun 1958 kakek saya dan kepala suku lainnya serta para pemimpin biara mendeklarasikan “Perang Pejuang 18-ke-60,” yang berarti semua pria dari usia 18 hingga 60 tahun harus terlibat dalam pertempuran melawan penjajah Cina. Kebanyakan orang Tibet tidak memiliki senjata tetapi bergabung dalam pertempuran dengan pedang dan batu. Antara September 1959 dan Januari 1960, CIA menerjunkan senjata dan pasokan dengan beberapa anggota Tentara Sukarela Chushi Gangdruk Tibet yang terlatih, kelompok terbesar pejuang Tibet, pada tiga kesempatan, dengan masing-masing pengiriman termasuk beberapa ratus senapan, senapan mesin ringan , dan obat-obatan. Setidaknya satu tetes tidak jauh dari kota saya termasuk tiga mortir. Senjata membantu para pejuang tetapi tidak cukup untuk melengkapi setiap orang.

Saya sekarang berpikir bahwa para pejuang Tibet mungkin telah menyelamatkan negara mereka jika mereka memiliki Zelensky dan tingkat kesadaran dan dukungan internasional yang dimiliki Ukraina saat ini. Pemimpin kami, Yang Mulia Dalai Lama — secara historis diakui sebagai reinkarnasi Buddha Welas Asih — telah lama percaya bahwa prioritas tunggalnya adalah menjalankan misi perdamaian. Oleh karena itu, dapat dimengerti bahwa dia menentang perang dan kekerasan. Namun demikian, banyak orang Tibet bertempur secara sukarela, dipimpin oleh kepala suku, pengusaha, dan biksu. Tapi di dunia luar, CIA mungkin satu-satunya kelompok yang tahu tentang kebrutalan perang ini.

Beberapa dekade kemudian seorang mantan petugas operasi CIA yang bertanggung jawab atas Program Tibet, Roger McCarthy, berbagi berita yang telah lama terkubur tentang pertempuran terakhir yang dilakukan rakyat saya di Chakra Palbar. “Kisah sedih, sedih, sedih adalah bahwa sangat sedikit yang memilih untuk pergi dan pergi, dan dapat dimengerti,” kenang McCarthy dalam sebuah video yang diproduksi oleh Lisa Cathey, putri mantan pejabat Program Tibet CIA lainnya.

“Kelompok [itu] berada di bawah serangan tanpa ampun oleh bala bantuan China yang datang dengan artileri jarak jauh,” katanya, menambahkan bahwa Beijing mengirim pemboman udara. “Pernyataan yang lebih akurat adalah bahwa mereka membunuh ribuan, ribuan, dan ribuan [orang Tibet] dan mungkin menangkap beberapa ratus.”

Di antara mereka yang ditangkap adalah paman saya Ngawang Rabgyal. Dia dan banyak tawanan perang Tibet lainnya segera meninggal karena kelaparan di sebuah kamp penambangan boraks yang terkenal di Tibet utara, di mana para penyintas memperkirakan bahwa puluhan ribu tewas.

Mungkin keberhasilan invasi Rusia ke Ukraina akan ditentukan oleh toleransi Barat terhadap kenaikan harga minyak. Namun apa pun yang terjadi, seperti yang ditunjukkan oleh sejarah Tibet modern, perjuangan rakyat untuk kebebasan tidak akan berakhir bahkan dengan kekalahan di medan perang.

Pada tahun 1969, satu dekade setelah Beijing sepenuhnya menguasai Tibet, orang-orang seperti ayah saya dan teman-temannya melancarkan kembali pemberontakan mereka. Tentara dan otoritas PLA secara brutal membunuh ayah saya, membiarkan anjing-anjing liar membawa pergi anggota tubuhnya.

Hari ini Cina terus menduduki Tibet. Saya tahu mengapa Beijing tidak akan menyebut perang Putin sebagai invasi: Invasinya yang tidak beralasan pada 1950-an juga mengandalkan narasi sejarah yang sangat terdistorsi yang dirancang untuk membingungkan warga China dan dunia. Tindakan biadab tentara Rusia, terungkap melalui tubuh di Bucha, mencerminkan perlakuan tidak manusiawi China terhadap tubuh ayah saya yang terbunuh. Namun yang mereka lupakan adalah bahwa kekejaman seperti itu hanya akan membuat orang semakin bertekad untuk meneruskan kampanye mereka dari satu generasi ke generasi lainnya.

Ketika saya mendengar wartawan di Polandia bertanya kepada orang Ukraina tentang bagaimana keadaan keluarga mereka di Mariupol, saya berpikir tentang sudah berapa lama sejak saya kehilangan kontak langsung dengan keluarga saya sendiri di Tibet. Sudah satu dekade sejak saya terakhir bisa berbicara dengan saudara-saudara saya. Saya berpikir tentang bagaimana penguncian total China di Tibet mencegah kita mengetahui berapa banyak orang Tibet yang dipenjara atau apakah ada anggota keluarga saya yang berada di kamp pendidikan ulang yang sekarang terkenal itu . Hari ini, jurnalis independen sepenuhnya dilarang memasuki Tibet, dan jika orang Tibet mengirim informasi tentang situasi yang tidak ingin diketahui dunia luar oleh China, itu benar-benar dapat merenggut nyawa mereka.

Pada tanggal 6 Februari 2021, Kunchok Jinpa , mantan teman sekolah saya, meninggal karena penyiksaan saat menjalani hukuman penjara 21 tahun karena mengirimkan informasi kepada seorang teman di India tentang protes lingkungan di Kabupaten Driru pada tahun 2013. Enam bulan sebelum kematiannya, seorang wanita berusia 36 tahun bernama Lhamo dari kampung halaman Jinpa juga meninggal karena penyiksaan di penjara. Kejahatannya adalah mengirim uangnya sendiri ke India (dan sepupunya ditangkap bersamanya karena mengirim buku-buku agama). Pada tahun 2020, seorang biksu yang keluarganya tinggal di dekat desa saya meninggal karena penyiksaan tak lama setelah dibebaskan dari penjara. Kejahatannya konon memiliki citra digital seorang anak laki-laki berusia 3 tahun dari India yang diakui sebagai reinkarnasi dari seorang lama lokal.

Di tiga kabupaten paling timur di Prefektur Nagchu Tibet – yang disebut sebagai “daerah pemberontak” di Tiongkok, dan karena itu yang paling dibatasi – otoritas Tiongkok secara rutin memeriksa telepon pribadi untuk mencari bukti kontak dengan anggota diaspora Tibet. Jejak kontak adalah alasan untuk penangkapan dan penangkapan dapat berarti kematian karena penyiksaan. Dengan cara ini Tibet tetap menjadi medan perang bagi otoritas China.

Sejak 1987, orang-orang Tibet di dalam Tibet telah mengadopsi non-kekerasan untuk melakukan perjuangan mereka untuk mendapatkan kembali tanah air mereka. Sejak 2009, setidaknya 159 orang Tibet telah melakukan bakar diri, salah satu korban tewas baru-baru ini adalah Tsewang Norbu , 25 tahun, seorang penyanyi populer dari Prefektur Nagchu. Sejak itu, setidaknya dua orang lainnya telah melakukan bakar diri .

Aksi seorang bintang pop berusia 20-an dan 158 bakar diri lainnya – mayoritas berusia di bawah 30 tahun – menunjukkan bahwa perlawanan di dalam Tibet sekarang dilakukan oleh generasi ketiga orang Tibet yang dididik di bawah sistem Tiongkok. Dalam hal ini, baik orang Tibet maupun Ukraina mengingatkan kita bahwa perlawanan adalah tindakan alami bagi manusia yang menghadapi pemusnahan mereka sendiri, apa pun bentuknya. Perbuatan tersebut bukanlah pilihan melainkan penegasan identitas yang menjadi landasan generasi penerus bangsa.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming