Pemimpin desa Tibet disuruh ‘Bicara dalam bahasa Cina’

Pemimpin desa Tibet disuruh ‘Bicara dalam bahasa Cina’ – Pejabat Cina di daerah pedesaan Tibet memaksa para pemimpin desa untuk berbicara dalam bahasa Cina, sementara pihak berwenang bergerak maju dengan kampanye yang bertujuan untuk membatasi penggunaan bahasa asli mereka oleh orang Tibet, menurut RFA.

Pemimpin desa Tibet disuruh ‘Bicara dalam bahasa Cina’

tibetinfo – Lokakarya yang diluncurkan pada akhir tahun lalu sekarang memerintahkan administrator lokal untuk melakukan bisnis hanya dalam bahasa Cina, memberi tahu mereka bahwa mereka harus mendukung kebijakan bahasa yang diamanatkan oleh Beijing dan memimpin publik Tibet “dengan memberi contoh”, menurut sumber yang tinggal di Tibet.

Baca Juga : Bagaimana Otoritas China Bertujuan untuk Mengontrol Reinkarnasi Tibet

“Lokakarya 10 hari diadakan untuk para pemimpin lokal di Kongpo di timur tengah Tibet untuk mempromosikan bahasa Mandarin, baik tertulis maupun lisan, sebagai bahasa komunikasi utama mereka,” kata sumber RFA, yang berbicara dengan syarat anonim karena alasan keamanan.

Enam lokakarya sekarang telah diadakan di daerah Gyamda (dalam bahasa China, Gongbujiangda) Kongpo, dengan lokakarya lainnya dilakukan di banyak wilayah lain di Tibet, kata sumber tersebut, menambahkan, “Dan karyawan desa Tibet diminta untuk berbicara dan berkomunikasi dalam bahasa Mandarin sama sekali. waktu.” Berbicara kepada RFA, para peneliti Tibet yang tinggal di pengasingan menyebut langkah itu sebagai dorongan lebih lanjut oleh China untuk melemahkan ikatan rakyat Tibet dengan budaya dan identitas nasional mereka.

Pema Gyal, seorang peneliti di Tibet Watch yang berbasis di London, mengatakan bahwa beberapa tahun terakhir telah terlihat pemerintah China memaksakan penggunaan bahasa Mandarin di sekolah dan lembaga keagamaan Tibet. “Tapi sekarang kebijakan ini diberlakukan pada semua orang Tibet.” “Ini adalah upaya untuk mensinicisasi bahasa dan budaya Tibet,” kata Gyal. Program-program China yang mewajibkan penggunaan bahasa China di kota-kota Tibet telah dilaksanakan, tambah Nyiwoe, seorang peneliti di Pusat Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Tibet yang berbasis di Dharamsala, India. “Jadi sekarang mereka akan menerapkan kebijakan ini di desa-desa dan pedesaan,” katanya.

Sebuah program baru yang didukung oleh jaringan 5G China telah diluncurkan untuk “meningkatkan” pendidikan di Tibet dengan menggunakan bahasa Mandarin dalam pengajaran, penelitian, dan komunikasi online antar sekolah, menurut laporan media pemerintah China pada 8 April. “Program menggunakan jaringan 5G ini bertujuan untuk mempercepat dan memperluas kebijakan keras pemerintah China yang sudah berjalan untuk mensinicisasi bahasa Tibet di dalam Tibet,” komentar Kunga Tashi, seorang analis urusan Tibet dan China yang sekarang tinggal di New York.

Kesempatan mengajar

Meskipun kebijakan pemerintah China membatasi anak-anak Tibet dari belajar bahasa mereka sendiri, banyak orang tua di Tibet sekarang menciptakan kesempatan mengajar di luar sekolah, kata seorang warga Tibet yang tinggal di ibukota regional Tibet, Lhasa. “Kami sekarang memiliki pusat penitipan anak kecil di Lhasa di mana anak-anak diajari bahasa Tibet dan tarian dan lagu Tibet, dan di mana mereka didorong untuk mengenakan pakaian Tibet,” kata sumber RFA, yang juga menolak disebutkan namanya.

“Namun, tidak ada mata pelajaran khusus yang diajarkan dalam bahasa Tibet, karena pemerintah China telah memberlakukan pembatasan yang sangat ketat pada pengajaran dalam bahasa Tibet. Setidaknya mengajari anak-anak ini lagu dan tarian Tibet akan membantu melestarikan budaya dan bahasa kami,” tambahnya. Juga berbicara kepada RFA, penduduk Lhasa lainnya mengatakan dia telah mengajar anaknya membaca dan menulis dalam bahasa Tibet dan juga melafalkan doa-doa Tibet. “Dia bisa melafalkan doanya dengan sangat baik sekarang, dan dia juga memiliki tulisan tangan Tibet yang sangat bagus.”

“Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk meminta semua orang Tibet yang tinggal di pengasingan untuk melestarikan bahasa kami dan untuk selalu berbicara dalam bahasa Tibet dengan anak-anak Anda. Tanpa bahasa kita sendiri, kita tidak akan memiliki identitas,” tambahnya.

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


film streaming HD

Film streaming

Film streaming